Keluarga Tony Bennett Mengungkapkan Dia Didiagnosis Dengan Alzheimer


Dia pertama kali menunjukkan simptom pada tahun 2015.

Taylor Hill / FilmMagic / Getty Images

Penyanyi legenda Tony Bennett didiagnosis menghidap penyakit Alzheimer pada tahun 2016, keluarganya mendedahkan dalam wawancara baru. Bennett mula-mula mula mengalami masalah ingatan pada tahun 2015, tetapi dengan isterinya sebagai pengasuh yang kuat, dia dapat terus berfungsi dengan baik walaupun dalam keadaannya.

Petunjuk pertama bahawa Bennett mengembangkan masalah ingatan datang pada tahun 2015 ketika dia memberitahu Susan Bennett, isterinya, bahawa dia tidak dapat mengingat nama-nama pemuzik yang bermain dengannya di atas panggung, Susan memberitahu AARP. Dia berusia 90 tahun pada masa itu dan ingin berjumpa doktor.

"Tony Bennett membawa otak yang sangat serba boleh," kata Gayatri Devi, M.D., pakar neurologi di Lenox Hill Hospital di Manhattan, yang mendiagnosis Bennett pada tahun 2016, kepada AARP. Walaupun dia memiliki beberapa masalah kognitif, beberapa bidang otaknya "masih tahan dan berfungsi dengan baik," katanya. "Dia melakukan banyak perkara, pada usia 94, yang tidak dapat dilakukan oleh banyak orang tanpa demensia. Dia benar-benar adalah simbol harapan bagi seseorang yang mengalami gangguan kognitif. "

Dia mula menunjukkan penurunan yang ketara sekitar dua tahun setelah diagnosisnya ketika mengerjakan album dengan Lady Gaga, artikel itu menjelaskan. Kedua-duanya sebelum ini merakam album 2014 Pipi ke pipi dan pergi lawatan bersama. Tetapi ketika Gaga mengemukakan kenangan tentang keseronokan yang mereka nikmati dalam lawatan itu, Bennett hanya menjawab dengan jawapan satu perkataan yang jauh.

Bennett masih dapat mengenali ahli keluarga hari ini dan, atas cadangan doktornya, dia terus berlatih dua kali seminggu. Tetapi dia sering keliru tentang di mana dia berada dan apa yang terjadi di sekelilingnya, serta objek sehari-hari, seperti sekumpulan kunci, kata artikel itu.

"Hidup adalah hadiah - walaupun dengan Alzheimer. Terima kasih kepada Susan dan keluarga saya atas sokongan mereka, dan @AARP The Magazine kerana menceritakan kisah saya," membaca tweet dari akaun Twitter rasmi Bennett.

Penyakit Alzheimer adalah penyakit progresif yang menyebabkan masalah dengan ingatan dan kemampuan kognitif lain, Fitlifeart menjelaskan sebelumnya. Gejala Alzheimer mungkin mulai ringan (seseorang mungkin lupa janji temu yang akan datang atau menghadapi masalah dalam membuat keputusan, misalnya). Pada peringkat akhir penyakit, seseorang mungkin mengalami gejala yang lebih teruk, seperti melupakan orang penting dalam hidup mereka atau tersesat walaupun di tempat yang biasa. Gejala yang lebih teruk ini cenderung menjadi tanda demensia, kumpulan masalah yang berkaitan dengan kehilangan ingatan dan penurunan kognitif. Dan penyakit Alzheimer adalah penyebab demensia yang paling biasa.

Meskipun tidak ada obat untuk Alzheimer, ada obat yang dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit dan mengurangi gejala. Salah satu pilihan adalah penghambat kolinesterase, yang merupakan sejenis ubat yang mempengaruhi neurotransmitter asetilkolin. Asetilkolin terlibat dalam pembelajaran dan ingatan serta kawalan dan perhatian otot.Ubat-ubatan ini menghalang enzim (kolinesterase) dari memecah asetilkolin di otak, yang membantu meningkatkan jumlah neurotransmitter di otak.

Pilihan lain, yang cenderung disediakan untuk kes yang lebih sederhana hingga parah, adalah memantine (Namenda), yang berfungsi pada reseptor di otak untuk neurotransmitter glutamat. (Seperti asetilkolin, glutamat berperanan besar dalam fungsi pembelajaran dan ingatan.) Pada umumnya, pesakit mungkin bermula dengan perencat kolinesterase dan kemudian, apabila gejala penyakit mereka menjadi lebih serius, doktor mereka boleh menambahkan memantin ke dalam rejimen mereka.

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, mendapat sokongan dari pengasuh juga dapat membantu pesakit untuk terus menjalani kehidupan mereka semaksimum mungkin. Bennett mengambil ubat (inhibitor kolinesterase) dan menjalani latihan dan rancangan diet Mediterranean yang, Mayo Clinic menjelaskan, telah dikaitkan dengan penurunan risiko Alzheimer dan penurunan kognitif yang perlahan pada orang dewasa yang lebih tua.

Tetapi Dr. Devi juga mengatakan bahawa keterampilan Susan sebagai pengasuh utamanya menyumbang untuk terus berfungsi. "Dia juga mengharapkan banyak hal darinya. Saya rasa latar belakangnya sebagai seorang guru membantu, tetapi dia juga sangat mencintainya," kata Dr. Devi dalam wawancara itu. "Dan dia memenuhi harapannya."