Adakah Reboot ‘The Biggest Loser’ Lebih Sedikit Lebih Baik?


Reboot semestinya berkaitan dengan kesihatan menyeluruh. Tetapi adakah rancangannya telah berubah?

John Britt / USA Network / NBCU Photo Bank melalui Getty Images

Semasa saya menonton episod pertama Kalah Terbesar but semula, saya tidak menyangka akan memikirkan tentang sekolah menengah. Tetapi saya berjaya.

Seperti banyak program pendidikan jasmani sekolah menengah, program kami mengharuskan kami untuk melakukan perjalanan dua kali setahun. Laluan itu diatur jauh dari bangunan lain, menuruni bukit yang curam dan melalui hutan kecil, yang menjadikannya perjalanan, jadi P.E kami guru hanya akan membenarkan kita berjalan kembali secara keseluruhan. Pada hari kami berlari sejauh satu batu, itu bermaksud menunggu pelari paling lambat selesai. Dan sebagai salah satu anak paling gemuk di kelas, itu bermakna semua orang sedang menunggu saya.

Pelari selesai dalam gelombang: panas pertama, pelari trek dan merentas desa kami; yang kedua, atlet dari pasukan lain: bola keranjang, besbol, bola tampar; pelajar ketiga, sesuai tetapi tidak bersukan; yang keempat, anak-anak yang lambat. Biasanya anak-anak yang gemuk. Sentiasa saya.

Saya menghabiskan banyak masa sekolah menengah kerana ingin menghilang, mahu hanya dengan penuh belas kasihan pergi tanpa disedari. Sebagai seorang kanak-kanak gemuk, saya secara teratur merasa tersorot, diterangi cahaya yang saya mahu melarikan diri. Tubuh saya selalu menarik perhatian yang tidak diingini dan tidak baik. Kelas gim, khususnya, memaksa saya menjadi tumpuan yang sangat ingin saya hindari.

Saya selalu sedar - sering terlalu sedar—Bagaimana badan seperti saya sering digambarkan ketika menjalankan tugas yang menuntut secara fizikal. Dalam filem dan di TV, tubuh yang gemuk dan aktif diperlihatkan sebagai garis pukulan (kekurangan koordinasi dan kecerdasan mereka yang menyebabkan terjadinya pratfalls dan dilancarkan untuk hiburan semata-mata melihat kesakitan lemak) atau sebagai kegagalan menyedihkan (yang tidak dapat berhenti makan)

Menjalankan batu memanggil semua itu ke permukaan. Minit antara waktu penamat pelari terpantas dan masa saya sendiri berlangsung selama-lamanya. Sebilangan pelajar secara terang-terangan menyatakan rasa tidak senang mereka dibuat untuk menunggu anak-anak gemuk. Yang lain akan memutuskan untuk "mendorong kami" dengan ceramah dan teriakan dari luar - gelombang perhatian yang tidak diingini yang mengejek ejekan dari rakan sekelas yang kurang bersungguh-sungguh. Semua itu bergegas kembali ketika saya menonton tayangan perdana Kerugian Terbesar, juggernaut televisyen yang memfokuskan pada penurunan berat badan secara dramatik dari para pesaingnya yang gemuk.

Selepas empat tahun di udara, Kalah Terbesar kini kembali ke musim ke-18. Penjelmaan pertunjukan sebelumnya mempunyai reputasi yang tidak baik — laporan mengenai kecederaan peserta, tingkah laku makan yang tidak teratur, penderaan lisan terhadap peserta, dan banyak lagi, yang semuanya saya tulis panjang lebar di sini — tetapi produksi yang dimulakan semula telah kembali, konon sebagai versi yang lebih lembut dan lembut dari dirinya sendiri. Laman web sendiri menyatakan bahawa rancangan itu akan "memberikan para peserta dengan pandangan 360 derajat tentang apa yang diperlukan untuk membuat perubahan gaya hidup yang serius, dan bukannya hanya fokus pada penurunan berat badan."

Semasa saya menonton tayangan perdana yang dimulakan semula, yang dapat saya fikirkan adalah betapa miripnya dengan penjelmaan pertamanya. Sekiranya episod pertama musim baru ada petunjuk, pertunjukan ini seolah-olah difokuskan hampir secara eksklusif pada rasa sakit gemuk, yang dapat dikurangkan, atau setidaknya dirawat, dengan menjadi lebih kurus. Jarang sekali membuat naratif arus perdana tentang betapa sukarnya lemak meneroka bias sistemik dan struktur yang menjadikan ini berlaku. Sebaliknya, rasa sakit gemuk disebabkan oleh kegagalan peribadi yang dianggap mendasari tubuh kita. Dengan kata lain, tidak sukar untuk menjadi gemuk kerana cara orang dan institusi memperlakukan kita — sukar untuk menjadi gemuk kerana hanya seseorang dengan watak lemah, etika kerja yang lemah, atau trauma yang tidak dapat diselesaikan yang boleh membiarkan diri mereka gemuk tempat pertama. Kalah Terbesar nampaknya lebih senang untuk melancarkan naratif yang sama, sekali lagi.

Menonton episod pertama adalah replika yang hampir sempurna dari pengalaman sekolah menengah yang dahsyat itu, sekarang 20 tahun yang lalu. Saya tidak hanya memikirkan bagaimana rasanya; saya telah menghidupkan kembali ketika itu. Kesakitan emosional, penghinaan, rasa kegagalan tertentu melonjak saya. Itu adalah kejutan viseral kembali ke tahun 2000.

Untuk cabaran pertama, pasukan dengan orang yang berlari dengan jarak terpantas ditawarkan kelebihan. Hasil tangkapan: Pasukan akan dinilai oleh mereka masa pelari paling lambat. Sama seperti di sekolah menengah, pelari paling lambat adalah salah satu peserta paling gemuk — peserta ketiga paling berat dalam rancangan ini. Ketika acara itu berlangsung, pelatih berlari di samping salah seorang wanita yang lebih berat, bertanya kepadanya tentang trauma yang membuatnya menjadi gemuk. Atau, jadi subteksnya berlaku, jadi tidak dapat dimaafkan, lemak yang tidak dapat dibayangkan.

Ini seolah-olah saya menjadi alasan utama Kerugian Terbesar: mencipta dan mencipta semula rasa penghinaan lemak yang berbeza, viseral, tenggelam. Meskipun disusun ulang sebagai seri yang difokuskan, menurut Chris McCumber, presiden Jaringan USA, "pandangan kesejahteraan 360 darjah yang holistik," Kalah Terbesar menghabiskan sebahagian besar waktunya untuk melakukan senaman lemak, noda peluh pada baju berwarna terang dan spandeks. Potongan para peserta yang muntah muntah ke dalam baldi besar, dicat agar sesuai dengan warna pasukan mereka, diletakkan di sana untuk menjangkakan tekanan fizikal yang sangat besar. Kami melihat seorang wanita gemuk menangis, berbicara tentang kematian ayahnya ketika dia masih kecil ketika dia berjalan di treadmill. Kamera membosankan seorang lelaki gemuk di treadmill, meringis dari usaha itu. Ia seperti pornografi penderitaan lemak, kamera melihat banyak kegagalan tubuh yang dirasakan. Untuk semua pembicaraannya mengenai kesihatan, pertunjukan itu seolah-olah tanpa henti memusatkan perhatian pada kesakitan lemak dan keinginan orang gemuk untuk kurus.

Dalam episod perintis, walaupun para peserta menceritakan sejarah trauma mereka sendiri (keduanya diminta oleh pelatih dan mereka sendiri), kami tidak melihat profesional kesihatan mental di layar. Sekiranya para peserta mendapat sokongan daripada profesional kesihatan mental di luar skrin, itu bagus dan betul. Tetapi jika kita tidak melihatnya di layar atau mengetahui bahawa itu terjadi di luar skrin, kita masih disuguhkan dengan senario di mana orang memulakan perubahan gaya hidup yang melelahkan secara fizikal dan emosi tanpa sokongan kesihatan mental. Dalam episod pertama pertunjukan, elemen terapi pertunjukan difasilitasi oleh Bob Harper - pelatih peribadi, bukan ahli terapi. Harper membuka segmen tersebut dengan memberitahu para peserta bahawa "Anda tidak dapat memperbaikinya," sambil menunjuk ke perutnya, "hingga Anda memperbaikinya," sambil menunjuk ke kepalanya. Dia berkongsi ketakutan kesihatannya sendiri, menceritakan kisah pulih dari serangan jantung. Dia memperlakukan ketakutannya sendiri dengan lembut, membebaskannya dengan hati-hati, seolah-olah dengan pisau bedah. Namun, ketika dia beralih kepada para peserta, dia menggunakan ketakutan seperti kapak.

Segmen terapi kuasi-bicara terdiri daripada Harper yang memberitahu beberapa peserta bahawa peratusan lemak badan mereka bermaksud bahawa mereka mempunyai "90% peluang untuk mati akibat komplikasi yang berkaitan dengan kegemukan." Seorang peserta lain diberitahu pada skrin- nampaknya untuk pertama kalinya - bahawa dia menghidap diabetes jenis 2. Sekali lagi, Kalah Terbesar nampaknya mengundang penonton untuk bersenang-senang dalam kesakitan dan kejutan menonton orang gemuk mengetahui bahawa mereka mempunyai keadaan kesihatan yang kronik. Semasa saya menonton, saya merasakan bahawa rancangan itu ingin menunjukkan pada setiap masa bahawa orang-orang gemuk ini hanya boleh disalahkan. Dalam dunia pertunjukan, ini adalah panggilan bangun, bukti kegagalan tubuhnya yang tidak dapat dinafikan. Ini adalah cinta yang sukar.

Sebilangan besar retorik yang digunakan oleh industri penurunan berat badan adalah mengenai menurunkan berat badan sehingga anda akhirnya dapat mengembalikan hidup anda, akhirnya bahagia - terus menerus menyatukan tubuh orang dengan watak dan kehidupan yang ada pada mereka. Kepada saya, Kalah Terbesar tidak berlepas dari pemikiran ini. Seperti banyak syarikat diet, pertunjukan terlalu mudah merosakkan keyakinan, kebahagiaan, kesihatan fizikal, kesihatan mental, kejayaan profesional, pemulihan trauma, dan hubungan yang sihat semuanya menjadi wadah hanya menjadi kurus. Semasa Kalah Terbesar mengetengahkan trauma masa lalu dan kehidupan emosi peserta dan menyentuh pentingnya kesihatan psikologi, anda memperoleh mata dalam peraduan dengan menurunkan berat badan, bukan dengan memproses trauma. Dengan kata lain, saya berjuang untuk menjauhkan diri daripada episod perintis daripada idea bahawa menurunkan berat badan menjadikan anda pemenang. Di dunia Kerugian Terbesar, berat badan anda menentukan kejayaan anda. Saya mengambil kira ini sebagai penonton? Badan lemak adalah kegagalan; badan kurus adalah kejayaan.

Peserta dan pelatih menyindir (atau menyatakan secara terang-terangan) bahawa orang gemuk akan memakan diri mereka hingga mati dan perlu "memenangkan hidup anda kembali." Semasa menonton, saya kehilangan jumlah peserta yang berkaca mata yang merujuk kematian mereka sendiri, seolah-olah mereka adalah peristiwa tertentu. Seolah-olah badan mereka sangat diharuskan kematian awal.

Seorang peserta, jururawat jantung, menceritakan rasa sakit yang dirasakannya ketika pesakit, dia menganggap, meragui kelayakan dan kepercayaannya hanya kerana ukurannya. Dengan cara apa pun, ini adalah penghitungan langsung dari prasangka dan berat sebelah yang tidak terkawal. Tetapi dalam dunia pertunjukan, bias yang dia anggap pesakitnya betul: Dia tidak boleh menjadi perawat yang baik jika dia gemuk.

Dengan cara itu, yang baru Kalah Terbesar terasa sangat mirip dengan pendahulunya, bekerja lebih masa untuk membuat pautan cara seseorang kelihatan bukan hanya pada tahap kematian mereka, tetapi hubungan mereka, kehidupan seks mereka, keibubapaan mereka, nasib anak-anak mereka, kerjaya mereka, dan kecerdasan mereka. Dalam dunia industri penurunan berat badan, termasuk di Kerugian Terbesar, hampir semua masalah dalam hidup orang gemuk boleh dikaitkan dengan ukuran mereka. Bagaimanapun, walaupun selepas jenama itu kembali, satu-satunya ukuran kejayaan - satu-satunya cara untuk menang - adalah dengan menurunkan berat badan terbanyak. Dengan cara itu, saya tidak dapat melihat pertunjukan sebagai mundur dari budaya diet tetapi sebagai peningkatan dan kemajuannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, diet mulai tidak disukai dalam wacana umum mengenai kesihatan, jantina, dan daya tarikan. Sebilangan besar orang Amerika menyedari bahawa kebanyakan diet penurunan berat badan gagal. Itu tidak bermaksud, tentu saja, orang masih tidak berdiet. Banyak yang masih ada. Tetapi sementara industri diet bernilai $ 72 bilion, industri kesihatan bernilai $ 4.2 trilion. Memandangkan nilai industri kesihatan yang semakin meningkat, mudah difahami mengapa syarikat (dan rancangan TV) dapat menjadikan kesejahteraan sebagai bahagian yang lebih besar dari identiti jenama mereka. Sepertinya saya dapat membantu relevansi yang dirasakan - dan margin keuntungan mereka.

Setahu saya, Kalah Terbesar belum mencipta semula; ia hanya menukar pakaiannya. Rancangan ini masih berlatarbelakangkan tubuh panjang tanpa lemak tanpa baju, masih suka menyalahkan orang gemuk kerana berat sebelah yang sering kita hadapi. Penambahan muzik inspirasi dan pepatah yang dapat dilakukan dari pelatihnya bukan merupakan penemuan semula - mereka hanya menyamar. Pertunjukan ini tidak berhadapan dengan prasangka antifatnya yang mendalam dan melampau. Ia hanya mendorongnya ke bawah permukaan, menjadikannya lebih berbahaya.

Tidak, Kalah Terbesar belum berubah. Seperti industri diet yang lain, komitmennya untuk "kesejahteraan" adalah serigala tua yang sama dalam pakaian domba.