Rita Wilson 'Terkejut' untuk mengetahui bahawa Gejala Lag Jetnya Sebenarnya COVID-19


Sekarang dia tidak mengambil peluang dengan COVID-19 — atau selesema.

Tibrina Hobson / WireImage / Getty Images

Rita Wilson dan suaminya, Tom Hanks, adalah beberapa selebriti pertama yang mendedahkan mereka telah didiagnosis dengan COVID-19 sejak awal wabak tersebut. Dan Wilson mengatakan bahawa dia pertama kali menunjukkan gejala-gejalanya hingga jet lag dan tampil di Sydney Opera House.

Sebelum dia didiagnosis, Wilson telah berhati-hati untuk menjaga jarak sosial, membersihkan permukaan, dan menghindari jabat tangan bahkan sebelum strategi itu menjadi perkara biasa, katanya kepada Insider. Oleh itu, masuk akal bahawa ketika dia mula-mula merasakan gejala seperti keletihan, kehilangan selera makan, dan mual, dia menganggapnya disebabkan oleh jet lag dan prestasi. Dia juga mengalami kehilangan rasa dan bau sejak awal, katanya.

Tetapi simptomnya bertambah buruk dan, katanya, dia "benar-benar terkejut" mengetahui dia menghidap COVID-19. Sebelumnya, Hanks memberitahu Radio Pertahanan Nasional bahawa gejala Wilson jauh lebih parah daripada penyakitnya, termasuk demam tinggi dan menggigil. Dia juga mengambil ubat antivirus klorokuin, yang menyebabkan "kesan sampingan yang melampau," seperti kelemahan otot, vertigo, dan mual, katanya sebelumnya dalam wawancara dengan CBS This Morning. Ini mungkin diketahui kesan sampingan klorokuin, jelas Medline Plus, tetapi rasa mual dan sakit otot juga boleh menjadi gejala coronavirus.

Gejala coronavirus termasuk demam, batuk, sesak nafas, keletihan, sakit kepala, mual, cirit-birit, dan kehilangan rasa atau bau, jelas Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Tetapi beberapa gejala tersebut mungkin terasa serupa dengan keadaan lain, termasuk alergi dan selesema. Dan, pada awal penyakit ini, ketika kemungkinan tidak terlalu parah, anda boleh mengelirukan gejala dengan sesuatu seperti jet lag. Selain itu, beberapa orang dengan COVID-19 tidak pernah mengalami gejala yang ketara, Fitlifeart menjelaskan sebelumnya.

"Saya tidak pernah mahu mendapatkannya lagi," kata Wilson. "Nasib baik kami bernasib baik, dan kami di sini untuk membincangkannya dan semoga membuat orang menjadi serius terhadap kesihatan mereka." Sekarang kita menuju musim gugur, Wilson mengatakan dia "tidak mengambil kesempatan" dan melakukan segala yang dia dapat untuk mencegah COVID-19 dan selesema. Sebagai mangsa barah payudara yang berusia 63 tahun, dia tahu dia berisiko lebih tinggi untuk mengalami komplikasi teruk dari kedua penyakit tersebut.

Pengalamannya dengan barah payudara mengajarnya bahawa, "Anda tidak fikir anda akan menjadi orang yang mendapatnya dan kemudian anda menjadi," katanya kepada Insider. "Anda boleh mendapatkannya, mendapatkan COVID-19, dan selesema." Dan dia bekerjasama dengan The Race hingga 200 Juta, kempen untuk mendapatkan 200 juta orang Amerika yang diberi vaksin terhadap selesema tahun ini dengan kerjasama American Nurses Association.

Selain menjauhkan diri dari segi sosial, memakai topeng, dan sering mencuci tangan, cara terbaik untuk tetap sihat pada musim gugur dan musim sejuk ini adalah dengan mendapatkan vaksin selesema. Sudah tentu, mendapatkan vaksin selesema membantu melindungi anda daripada selesema. Dan pada skala yang lebih besar, membuat lebih banyak orang yang diberi vaksin membantu mengurangkan beban selesema pada sistem perubatan kita yang sudah tertekan.

Tetapi anda mungkin harus lebih proaktif tahun ini daripada biasanya untuk mendapatkan selesema anda, terutama jika anda biasanya bergantung pada majikan anda untuk vaksin, Fitlifeart menjelaskan sebelumnya. Sebagai gantinya, anda boleh mendapatkannya di banyak kedai ubat, farmasi, dan pusat rawatan segera serta pemacu vaksin yang ditubuhkan oleh jabatan kesihatan awam tempatan. Masa terbaik untuk mendapatkan vaksin adalah September hingga Oktober, kata para pakar, jadi sekarang adalah masa untuk mengetahui kapan dan di mana anda akan mendapat vaksin.