Sebagai Ahli Epidemiologi, Negara-negara yang Membuka Segera Akan Memberi Saya Pandemi Déjà Vu


Kita tidak boleh tenang seperti ini.

Andriy Onufriyenko / Getty Images

Ramai profesional kesihatan awam merasakan déjà vu yang memilukan sekarang. Setelah lonjakan besar dalam kes COVID-19 yang bermula pada pertengahan Oktober dan meningkat sepanjang musim gugur dan musim sejuk, kami semakin hampir untuk kembali ke tahap kes yang kita lihat pada awal musim gugur. Oleh kerana diagnosis kes baru menurun secara mendadak pada akhir Januari dan sepanjang bulan Februari, kami melihat sekali lagi dasar kesihatan awam dibatalkan atau dilonggarkan, seperti yang kami lakukan tahun lalu ketika kes jatuh ke tahap rendah.

Pada masa itu, saya memberi amaran: "Sekiranya kita tidak mengubah tingkah laku kolektif kita, musim gugur kemungkinan akan lebih buruk daripada musim panas. Sebilangan besar dari kita dalam kesihatan awam bimbang tentang kebangkitan jangkitan COVID-19 yang lebih besar pada musim gugur, terutama kerana kebanyakan kawasan ingin membuka sekolah dengan beberapa kemampuan. Oleh kerana kita melihat lonjakan kes sekarang, apa yang akan terjadi pada musim gugur tidak dapat dipastikan — dan menakutkan jika kita meneruskan kursus ini. " Dan musim gugur dan musim sejuk memang menakutkan, dengan diagnosis kes mencapai 300,000 sehari, dan kematian rata-rata melebihi 3,000 setiap hari selama berminggu-minggu.

Kali ini, banyak aspek tindak balas pandemik jauh lebih baik. Kami kini mempunyai tiga vaksin yang diberi kuasa oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah, dan kami meningkatkan pentadbirannya di seluruh negara. Tetapi kita belum mendekati tahap vaksinasi yang diperlukan untuk mencapai kekebalan kawanan, dan menghapus atau mengurangi sekatan terlalu cepat sebelum vaksin dapat diberikan membuat kita rentan terhadap gelombang lain, terutama karena lebih banyak varian virus yang menular telah dikenal pasti di seluruh negara.

Sekatan santai sekarang adalah pramatang dan berbahaya.

Sehingga kini, sekatan COVID-19 telah dilonggarkan di negeri-negeri termasuk Texas, Iowa, North Dakota, Maryland, Mississippi, Connecticut, Arizona, Virginia Barat, dan Wyoming, mengurangkan sekatan perniagaan, menghilangkan mandat topeng, atau gabungan kedua-dua faktor.

Ini boleh menyebabkan peningkatan risiko daripada tidak memakai topeng, kata ahli epidemiologi penyakit berjangkit Cherise Rohr-Allegrini, Ph.D., MPH, yang bertugas di Koalisi Respons COVID San ​​Antonio dan merupakan Ketua Pegawai Eksekutif Yayasan AIDS San Antonio. Texas adalah salah satu negara yang telah membatalkan mandat topengnya dan membiarkan perniagaan dibuka sepenuhnya, yang menyangkut Dr Rohr-Allegrini. "Persepsi bahawa pandemi sudah berakhir dan tindakan pencegahan tidak perlu sangat kuat," katanya. "Kami melihat ini Mei lalu, setelah gubernur sebelum waktunya" kembali normal. "Banyak orang, bahkan mereka yang berhati-hati yang memandang serius COVID, melihat bukaan sebagai tanda pandemi sudah berakhir."

Saskia Popescu, Ph.D., MPH, ahli epidemiologi dan penolong profesor di Universiti George Mason, bersetuju. Di Arizona, tempat Popescu tinggal, gubernur telah melepaskan mandat topeng seluruh negeri, tetapi banyak kota telah melaksanakannya. Melihat keadaan lain mencabut sekatan mereka "sering memberi kesan untuk menormalkan mentaliti" Kita melewati COVID ". Saya rasa lebih mudah bagi mereka yang mempunyai mandat negara kerana mewujudkan pendekatan yang lebih standard, sedangkan ini memberi tekanan kepada pemimpin tempatan, ”kata Dr. Popescu.

Dan dengan kurangnya mandat di seluruh negeri, perniagaan dibiarkan membuat keputusan sendiri mengenai aspek pencegahan wabak. Ini juga penuh. Di Texas, perwakilan sebuah kedai runcit utama, H-E-B, telah berkongsi mesej yang membingungkan mengenai penggunaan topeng yang diperlukan setelah gabenor mencabut mandat topeng negara. Perniagaan kecil mungkin menghadapi kesukaran yang lebih besar untuk menerapkan penggunaan topeng tanpa mandat. Sebuah restoran Mexico di negeri ini yang masih memerlukan pelanggan memakai topeng telah menerima ancaman daripada orang yang mengatakan bahawa mereka akan memanggil Penguatkuasaan Imigresen dan Kastam A.S. Sebuah restoran ramen di Texas dirusak dengan grafiti anti-Asia yang rasis setelah koki dan pemiliknya secara terbuka tidak setuju untuk mengangkat mandat topeng. "Perniagaan dibiarkan untuk mengurus diri sendiri," kata Dr Rohr-Allegrini. Dia menambah bahawa dia mempunyai rakan dalam industri makanan dan minuman yang berhasrat untuk mengenakan topeng, tetapi dari pengalaman, tahu akan sukar untuk menegakkan dan membebaskan mereka ke gangguan.

Vaksin COVID-19 sangat menjanjikan, tetapi mungkin saja tidak cukup untuk menghentikan penyebaran.

Walaupun peluncuran vaksin dijangka dipercepat hingga bulan Mac dan April, kedua-dua saintis yang saya bincangkan bersetuju bahawa sekarang ini tidak cukup untuk mengisi jurang. "Saya menggambarkannya sebagai Wile E. Coyote - vaksin - dan Roadrunner - virus - dalam perlumbaan, leher dan leher. Pelari jalan baru mendapat paket jet, dan coyote telah meletakkan landasan di depannya, ”kata Dr. Rohr-Allegrini.

Pada 18 Mac, hanya 10% rakyat Texas yang diberi vaksin sepenuhnya; salah satu kadar terendah di A.S. Dan kebanyakan yang belum divaksin setakat ini berisiko tinggi. Ketika kes-kes baru terus meningkat, "kes-kes tersebut akan terjadi pada orang-orang berpendapatan rendah yang kita sudah tahu berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah, yang kurang mendapat akses ke vaksin, dan yang bekerja di industri jasa di mana mereka akan menghadapi risiko pendedahan yang lebih tinggi, ”kata Dr. Rohr-Allegrini.

Jurang ini - di mana penggunaan topeng dapat berkurang dan orang mungkin sering mengunjungi lebih banyak perniagaan tetapi vaksinasi belum lagi dapat mencegah kes baru - juga memungkinkan penyebaran varian yang lebih berbahaya. Malangnya, kami tidak benar-benar tahu berapa kerap varian ini menyebabkan jangkitan. Dr. Popescu menyatakan bahawa di Arizona, "Kami melihat beberapa kes tetapi pada asasnya saya fikir kita terbang buta dengan penjujukan genom," yang bermaksud kita tidak tahu seberapa luas dan umum varian ini. Inilah keadaan di kebanyakan negeri. Di Texas, Dr. Rohr-Allegrini mengatakan, “Houston memiliki perbedaan dengan memiliki semua varian! Secara umum, mengetik varian tidak meluas, jadi sukar untuk mengetahui seberapa cepat penyebarannya. Tetapi jika mereka berada di Houston, mereka pasti berada di seluruh negeri. "

Semua ini telah berlaku sebelumnya, dan melainkan jika kita mengubah haluan, semua ini akan berlaku lagi.

Penghapusan mandat keselamatan awam di banyak negeri membuat kita berada pada kedudukan yang serupa dengan tempat kita berada pada musim bunga yang lalu. Kedua-dua saintis yang saya ajak bicara menjangkakan peningkatan kes, dengan kelajuan peluncuran vaksin menjadi pemboleh ubah kritikal yang dapat melindungi penduduk dan mengatasi lonjakan. Dr. Rohr-Allegrini mengantisipasi peningkatan kes dalam empat hingga enam minggu "kecuali kita dapat melakukan vaksinasi pada kadar yang jauh lebih tinggi" daripada yang terjadi saat ini. Dia menunjukkan lintasan tahun lalu: Pada 17 April 2020, Gabenor Abbott melonggarkan sekatan dan menyatakan "yang terburuk COVID-19 mungkin segera berada di belakang kita." "Pada minggu pertama bulan Jun, kami telah memulai lonjakan," kata Dr Rohr-Allegrini. Tahun ini, vaksin "dapat menjadi pengubah permainan," dan dia berharap vaksinasi dapat meningkat cukup untuk menghadapi penyebaran virus dan semua variannya. Tetapi dia takut perkara sebaliknya akan berlaku, dan bahawa Texas mungkin akan melihat lonjakan lain pada bulan Mei.

Begitu juga, Dr. Popescu mempunyai emosi yang bercampur-campur, berusaha untuk tetap optimis tetapi prihatin terhadap pilihan baru-baru ini oleh Gabenor Arizona Ducey, termasuk desakannya untuk membuka semula sekolah pada pertengahan Mac walaupun banyak yang percaya sumber dan protokol yang tepat tidak akan ada. "Arizona, seperti A.S. pada umumnya, memiliki kebiasaan terburu-buru untuk membuka kembali ketika keadaan mulai kelihatan baik," kata Dr. Popescu.

Apa yang mungkin berubah kali ini berbanding musim bunga lalu adalah bahawa individu telah melihat betapa parahnya wabak ini. "Perbezaannya sekarang dibandingkan dengan April lalu adalah jauh lebih banyak orang yang bersikeras akan terus bertopeng," kata Dr. Rohr-Allegrini. "Jadi ada harapan."