Karamo Brown Mengatakan Orang Tidak Percaya Gejala Migrainnya Pada Mula


"Saya hanya ingat semua orang di sekitar saya berfikir bahawa saya cuba keluar dari ujian ... atau hanya berkata kepada saya, seperti," Selesaikan. ""

Rodin Eckenroth / Getty Images

Karamo Brown terkenal kerana menolong orang lain menerima diri mereka sendiri, tumbuh secara emosional, dan merasa sihat secara mental di rancangan hit Netflix Mata Queer. Kini bintang itu membuka jalan perjuangannya untuk melakukan semua perkara ini semasa hidup dengan migrain sepanjang hayatnya. Brown mengatakan bahawa dia berada di tempat yang jauh lebih baik dengan pengurusan migrainnya hari ini, tetapi memerlukan sokongan dan rawatan diri yang tepat untuk sampai ke tempat dia berada.

Brown, 40, mengatakan bahawa dia mengalami migrain pertamanya di sekolah menengah. "Itu adalah salah satu hal yang paling melemahkan yang pernah saya alami," kata Brown, yang bermitra dengan Amgen dan Novartis dalam kempen Misi Tahu Migrain mereka, kepada DIRI. "Saya rasa itu semasa final, dan tekanan akhir memicu itu, dan saya tidak dapat fokus.Maksud saya, saya benar-benar mengunci diri di bilik saya, menutup tirai, kerana cahaya membuat saya mual. ​​"

Migrain jauh dari sakit kepala anda yang biasa - ini adalah keadaan neurologi yang menyebabkan sakit kepala yang sengit selama berjam-jam atau hari pada satu masa, biasanya bersama dengan gejala lain, menurut Mayo Clinic. Migrain dapat berkembang melalui empat tahap - prodrome, aura, serangan, dan pasca-drom - walaupun tidak semua orang merasakan gejala pada setiap tahap. Kepekaan mual dan cahaya yang dijelaskan oleh Brown adalah kedua-dua gejala serangan yang biasa (fasa ketika migrain benar-benar terjadi), bersama dengan rasa sakit berdenyut dan berdenyut, Mayo Clinic menjelaskan.

Banyak faktor yang berbeza boleh mencetuskan migrain, dan pencetus mungkin berbeza bagi setiap orang. Beberapa pencetus umum termasuk perubahan dalam tidur, perubahan hormon, alkohol, dan kafein, bersama dengan tekanan, seperti yang dijelaskan oleh DIRI sebelumnya. Kerana tekanan adalah pencetus migrain Brown yang paling kerap, mencegah migrainnya sering bermaksud memantau kesihatan mentalnya juga. "Saya melakukan banyak meditasi, saya banyak bernafas," katanya, selain berolahraga di garaj dan tali lompatnya, yang telah menjadi latihan karantina kegemarannya.

Brown juga menyatakan betapa pentingnya penetapan batas dalam menjaga kesihatannya. Cukup mengatakan kepada orang-orang di sekitarnya bahawa dia perlu mengambil langkah mundur ketika pencetus muncul tidak selalu mudah, katanya, tetapi membuka saluran komunikasi itu telah mengubah hidupnya menjadi lebih baik. "[Saya] juga berkomunikasi dengan orang-orang," Saya merasa tertekan sekarang, dan tekanan ini akan mencetuskan migrain dalam diri saya, adakah anda keberatan jika kita meluangkan masa untuk berehat? "" Katanya. "Saya rasa bersikap terbuka dan jujur ​​serta rentan dengan orang yang bekerja dengan anda, yang berada dalam keluarga anda, membantu mereka memahami dan membolehkan mereka dapat menyokong anda."

Bagi ramai orang seperti Brown, migrain dan kesihatan mental adalah dua sisi duit syiling yang sama. Di satu pihak, tekanan boleh mencetuskan migrain. Sebaliknya, tidak mendapat perawatan, sokongan, dan rawatan yang tepat untuk keadaan kronik seperti migrain boleh merisaukan dirinya sendiri. Sebenarnya, Brown mengatakan bahawa bahagian yang paling sukar dalam perjalanan migrainnya berlaku pada awal, ketika, pada mulanya, orang tidak mempercayai simptomnya. "Saya hanya ingat semua orang di sekitar saya berfikir bahawa saya cuba keluar dari ujian, yang sebenarnya saya rasa sangat bersedia, atau hanya berkata kepada saya, seperti," Selesaikan, "" Brown memberitahu DIRI. "Dan itu adalah perkara yang sukar bagi saya sebagai remaja, kerana di sini saya mengalami ini, dan bukannya mendapat sokongan, saya diberitahu untuk mengatasinya, dan apa yang saya alami tidak nyata. Dan itu sukar. "

Brown mengatakan bahawa ketika orang tidak mengesahkan simptomnya, kesihatan mentalnya bertambah buruk. "Saya kemudian mula merasa cemas," jelasnya. “Saya kemudian mula merasa sedikit tertekan. Saya merasa terpencil — saya akan merasa sendirian — kerana tidak ada orang lain yang memahami apa yang saya alami. ”

"Sambutan yang saya terima dari dunia di sekitar saya memberitahu saya bahawa apa yang saya lalui tidak nyata, walaupun saya merasakannya dan walaupun saya mengalaminya," lanjutnya. "Kemudian anda mula merasa seperti, Di sini saya pergi lagi, membatalkan sesuatu yang akan kita tuju; di sini saya lagi, mengatakan bahawa saya tidak dapat muncul; atau di sini saya lagi, berkata, 'Tutup tirai.' Anda merasa seperti anda yang paling rendah dalam kumpulan ini, dan [yang mempengaruhi] kesihatan mental anda. "

Hari ini, Brown adalah ibu bapa tunggal kepada dua anak lelaki, Jason, 22, dan Chris, 20. Dia menggunakan pengalamannya membesar dengan keadaan kronik - yang lain tidak selalu memandang serius - untuk memberitahu bagaimana dia membesarkan anak-anaknya. Apa yang sukar baginya sebagai seorang anak, seperti mencari sokongan dan pertolongan dari keluarga, rakan, dan orang lain, dia berharap dapat mempermudah anak-anaknya sendiri. Dan untuk Brown, itu bermula dengan mendengar dan mendorong otonomi badan, terutama apabila anak-anaknya mempunyai kebimbangan mengenai kesihatan mereka sendiri.

"Apabila anak-anak saya menghampiri saya dan mengatakan bahawa mereka mempunyai apa-apa yang berlaku dengan badan mereka, saya percaya," katanya. "Ini badan mereka, ini adalah fikiran mereka, dan saya rasa itu adalah perkara yang sangat penting. Ini menghilangkan stigma mengenai apa sahaja yang mereka kongsi - itulah sebabnya mengapa saya bercakap tentang migrain saya - dan kemudian ia juga mendorong mereka untuk mengetahui bahawa tidak apa-apa untuk meminta pertolongan dan mendapatkan sokongan dan mencari sumber tersebut . "

Ini, dia berharap, akan mengajar anak-anaknya untuk mengutamakan kesihatan mereka, baik dari segi fizikal dan mental, dan tidak takut untuk memberitahu orang lain jika mereka merasa seperti ada sesuatu yang salah. "Apabila anda mempunyai satu orang dewasa dalam hidup anda yang mengatakan," Ya, saya memahami anda, dan saya mendengar anda, dan saya ingin menyokong anda, "yang memulakan perjalanan yang sihat mengenai bagaimana kita melihat menjaga tubuh dan fikiran anda. Saya rasa itu adalah perkara hebat yang dapat anda berikan kepada seseorang, terutama kanak-kanak, ”kata Brown.

Brown masih menghidap migrain. Namun, dia merasa lebih mahir untuk menangani mereka sekarang, sebahagian besarnya kerana dia tahu orang-orang di sekitarnya - "kumpulan intinya", ketika dia memanggil mereka - memahami apa yang dia lalui. Dia juga memiliki perawatan medis yang tepat yang dia perlukan, yang penting, kerana berjumpa doktor dan mendapatkan diagnosis migrain yang tepat adalah langkah pertama untuk mengetahui rancangan rawatan yang paling sesuai untuk anda. Sekarang, kata Brown, dia merasa seperti dia mendapat sokongan yang dia perlukan untuk menjaga dirinya dengan sebaik-baiknya.

Pautan berkaitan:

  • 9 Cara Orang Meringankan Migrain Hari Ini

  • Mengapa Serena Williams Merasa Dia Perlu 'Bermain Mengalami Sakit' Migrain

  • 13 Orang Menerangkan Apa Sebenarnya Migrain