Saya Tanya Pakar Mengapa Saya Tidak Boleh Menggemari Seperti Megan Thee Stallion


Beberapa selebriti sama seperti kita, dan ada juga yang bernama Megan Thee Stallion.

Johnny Nunez

Sekiranya anda membaca ini, anda mungkin mempunyai perasaan samar-samar bahawa anda berada di era Megan Pete, yang lebih sering disebut sebagai Megan Thee Stallion. Ini adalah musim penguasaan bagi rapper Texas berusia 24 tahun dan dalang di sebalik "hot girl summer" semua orang. Bukan hanya ungkapan itu di mana-mana sehingga ibu bapa yang bingung di seluruh negara mungkin bertanya kepada anak-anak mereka apa maksudnya, tetapi pada bulan Jun, pita campuran Pete, Demam, berada di tangga keempat di carta penjualan album Billboard R&B / hip-hop. Ini memberi kita semua soundtrack dengan berkesan untuk shenanigans cuaca hangat, walaupun musim panas gadis panas peribadi anda kebanyakannya menjumpai anda di bilik yang menerima e-mel percutian automatik dari orang lain.

Musim panas gadis panas memberi jalan kepada kejatuhan gadis panas, yang, ironinya, ketika single hit Pete "Panas Gadis Musim Panas" akhirnya mencapai nombor satu di tangga lagu Billboard. Pete kemudian memberkati kemasukan kami ke 2020 dengan catatan Instagram dirinya bersama Beyoncé Knowles Carter dan Blue Ivy Carter. Secara sederhana, Megan Thee Stallion sangat besar sekarang.

Walaupun anda mungkin terbiasa dengan frasa dan hitsnya, ada lapisan daya tarikan kolektif kita dengan Pete. Anda tidak perlu melihat jauh untuk melihat video Pete jatuh ke tanah, berhenti di pertengahan jalan, dan berpusing pada waktu yang tepat, pinggul dan kakinya membentuk sudut yang mengagumkan. Sepertinya dia boleh pergi selama-lamanya. Menonton Pete digantung di jongkok adalah bukti atletiknya, rahmat, dan, jujur, kekuatan lutut.

Saya tahu bahawa paha dan punggung Pete berperanan besar dalam membuat sihir ini berlaku, tetapi ketika saya menonton video ini, saya sangat terkejut dengan betapa kuatnya lututnya. (Kadang kala saya sendiri menahan kesakitan.) Saya tidak bersendirian. Video Pete telah menghasilkan perbualan Twitter yang sedang berlangsung yang melibatkan peminat yang menginginkan lututnya, bertanya-tanya apakah kehidupan mereka akan berbeza jika Tuhan memberi mereka kekuatan lututnya, dan meratapi sakit lutut yang datang dari seketika memikirkan mereka Pete.

Pendedahan penuh: Saya tidak pernah dan tidak akan dapat melakukan apa-apa yang menyerupai twerk terhormat. Saya tidak berirama sejak lahir, jadi sebarang percubaan untuk melakukan twerking awam tidak menyenangkan bagi semua orang yang terlibat. Saya juga mengalami tendonitis di lutut sejak saya berumur 19 tahun, dan saya mendengar suara Rice Krispies ketika saya berjongkok.

Saya telah berdamai dengan kenyataan bahawa seluruh repertoar tarian saya bermula dengan gulungan badan dan diakhiri dengan dua langkah yang canggung, tetapi sebagai Editor Kesihatan Kanan anda yang rendah hati, saya masih ingin tahu mengenai mekanisme fisiologi yang membolehkan Pete turun rendah tanpa jatuh atau berliku di hospital.

Sebelum saya melangkah lebih jauh dalam penyelidikan yang sangat mendesak ini, saya ingin menjelaskan bahawa saya tahu Pete bukan orang pertama dengan permainan twerk yang mengagumkan, dan juga bukan orang pertama yang menulis mengenainya. (Lututnya telah dijuluki "revolusioner" dan memacu analisis karya seni klasik.) Juga penting bagi saya untuk memperhatikan bahawa sama seperti gaya muzik Pete ada dalam tradisi pelakon hip-hop hitam, tariannya juga mempunyai keturunan . Twerking tumbuh dari budaya bouncing New Orleans dan mempunyai akar dalam agama Afro-diasporik, menurut makalah tahun 2015 oleh Elizabeth Pérez, Ph.D., penolong profesor pengajian agama di University of California, Santa Barbara, dan diterbitkan dalam Diaspora Afrika dan Hitam: Jurnal Antarabangsa. Selain itu, gerakan menari yang lutut telah lama menjadi domain budaya queer hitam dan Latin. Pemain seret melakukan penurunan, tetes, dan berjalan kaki sebelum Pete dan saya dilahirkan.

Oleh itu, dipaksa oleh video Pete's twerk, rasa ingin tahu saya sendiri, dan semangat nenek moyang saya, saya berusaha untuk meneroka apa yang sebenarnya berlaku ketika orang-orang twerk, dan adakah saya boleh mengatasi kecederaan lutut (dan kekurangan irama) untuk berpelukan Tia Thee Stallion dalaman saya.

Sebagai permulaan, saya mendapat pengesahan rasmi bahawa lutut bukan hanya bintang persembahan di sini. Twerking pada dasarnya melibatkan pergerakan seluruh badan, Lauren McIntyre, seorang jurulatih atletik dan pakar klinikal di Harkness Center for Dance Injuries di Pusat Perubatan Langone University New York, memberitahu Fitlifeart. "Sebahagian besarnya berpusat pada tulang belakang lumbar, atau daerah punggung bawah," katanya, menjelaskan bahawa jenis jongkok dalam ini juga mengenakan otot inti, glute, paha depan, paha belakang, betis, dan bahkan pergelangan kaki. "Semuanya berfungsi dalam peranan pendukung atau bekerja dalam peranan gerakan," jelasnya.

Namun, masuk akal bahawa saya sangat kagum dengan lutut Pete khususnya. "Terdapat sedikit kekuatan yang dimasukkan ke dalam sendi lutut ketika [dalam posisi itu] untuk jangka masa yang panjang," kata McIntyre. Kekuatan itu boleh menyebabkan rasa tidak selesa pada orang yang tidak terbiasa dengan jongkong dalam yang berpanjangan. (Seiring berjalannya waktu, ia bahkan boleh menyebabkan sakit lutut dan masalah lain pada orang yang banyak mengambil kedudukan ini, seperti penangkap baseball.) Walaupun anda adalah sering dalam keadaan berjongkok kerana, seperti latihan anda, adalah perkara lain untuk menahannya sambil menari dengan senang hati seseorang yang sedang bersantai di sofa.

Sekiranya anda mengalami sakit lutut yang berterusan, seperti saya, anda mungkin lebih kagum dengan Pete kerana dia dapat melakukan sesuatu yang badan anda akan menolak sepenuhnya, tambah McIntyre. Saya bertanya kepada para pakar apa yang dapat saya lakukan jika saya, secara teorinya, ingin turun dengan rendah tanpa daya tarikan. McIntyre, yang ramah tidak menertawakan saya, mengatakan bahawa meregangkan sebelum dan selepas sesi twerk dapat membantu mengurangkan kesakitan dan meningkatkan mobiliti, walaupun dia juga menambahkan bahawa ini tidak tepat bagi orang biasa. (Juga bukan cadangannya untuk membuat busa berguling-guling jika saya benar-benar berlebihan.) Tetapi, untuk bersikap adil, dia seorang profesional yang dilihat dengan matanya sendiri apa perbezaan yang dapat dilakukan oleh ketekunan ini. "Pesakit kami juga penari berjuang dengan ini," katanya. "Mereka mungkin menyelesaikan pertunjukan pada larut malam, dan mereka tidak mahu meluangkan masa untuk berehat setelah itu. Mereka mahu pulang dan tidur, dengan cara yang sama seperti orang yang keluar dari kelab hingga jam 3 pagi. " Adil.

Di luar itu, McIntyre mengatakan saya dapat mencuba "menggunakan prinsip latihan latihan dan perlahan-lahan maju untuk membina kekuatan dan fungsi" untuk menjadi lebih baik ketika melakukan twerking. Mengusahakan semua kumpulan otot yang disebutkan di atas melalui aktiviti latihan silang seperti yoga dan Pilates boleh menjadi permulaan, jelasnya. Saya juga boleh mengikuti beberapa kelas tarian untuk meningkatkan kemahiran sebenar saya kerana kekurangan twerk saya melebihi kekuatan dan daya tahan.

Kaedah lain untuk membantu perjuangan saya? Anehnya, menggunakan kasut tumit tinggi, yang dikatakan oleh McIntyre dapat menjadikannya lebih mudah untuk berjongkok. Tumit tidak digalakkan untuk dipakai sehari-hari (atau jongkok biasa, kerana mereka meletakkan kekuatan yang tidak perlu pada kaki, pergelangan kaki, lutut, pinggul, dan punggung bawah. Tetapi McIntyre mengatakan bahawa merebut sepasang dengan pangkalan yang lebih luas, seperti baji, dapat membantu penderaan pendek. Beberapa pakar berpendapat bahawa cara tumit menggeser berat badan dan penjajaran badan dapat membuat lekukan punggung bawah yang lebih jelas. (Pada asasnya, mereka akan membuat pantat saya menonjol.) McIntyre memang memberikan beberapa peringatan: Memakai tumit yang terlalu tinggi untuk saya mungkin sebenarnya menentang saya dengan menjadikannya lebih sukar untuk masuk ke dalam jongkok dan mengekalkan keseimbangan, dan memakai tumit meningkatkan kemungkinan kecederaan buku lali secara keseluruhan.

Pada akhirnya, sama ada anda penonton, peserta, atau tidak sepenuhnya yakin dengan apa yang saya bicarakan, adalah bijak untuk menghormati atletisme yang terlibat dalam persembahan Pete. Dia membuatnya kelihatan mudah ketika dia membungkuk, gemetar, dan menyuruh kita semua meletakkan tangan kita di lutut. Mengetahui apa yang harus saya lakukan untuk menjadikannya kenyataan, bukannya jatuh rendah, saya mungkin hanya memilih untuk berhenti.