Terapi Berkumpulan untuk Anoreksia Mengajar Saya Kekuatan Wanita yang Menyokong Wanita


Hubungan ini telah mengubah hidup saya.

the_burtons / Getty Images

Ada masa dalam hidup saya ketika saya tidak pernah membayangkan bahawa prospek makan satu keropok akan membuat saya menjadi sekumpulan emosi yang cemas dan terisak-isak. Tetapi itu sebelum saya jatuh sakit dengan anoreksia nervosa. Setelah saya menghabiskan seumur hidup dengan pelbagai gangguan makan, anoreksia menyerang saya di tahun sekolah menengah saya, dan saya mengalami keadaan fizikal dan mental yang sangat rapuh. Persaingan sepihak saya untuk menjadi diri saya yang paling kurus membuat saya berasa letih. Saya mengasingkan diri dari orang tersayang, saya kehilangan haid, dan walaupun kurus, saya tidak gembira. Suatu hari, setelah lebih dari setahun menderita dalam diam, saya melihat ke cermin dan merasa takut dengan apa yang saya lihat. Saya tahu bahawa penyakit saya akan membunuh saya jika saya membiarkannya. Saya menghulurkan bantuan.

Saya cukup bernasib baik kerana tinggal dekat dan memeriksa salah satu kemudahan rawatan gangguan makan terkemuka di negara ini, yang merupakan keistimewaan yang tidak dimiliki oleh kebanyakan orang yang mengalami gangguan makan. Saya menjalani rawatan anoreksia dua hari sebelum ulang tahun ke-19 saya. Anggota dan kakitangan komuniti hanya terdiri daripada wanita, dan program ini sangat bergantung pada terapi berkumpulan.

Ini membawa saya kembali ke keropok.

Dalam satu sesi terapi kumpulan, saya mencuba — benar-benar mencuba — memakan keropok, tetapi saya tidak dapat. Saya menangis. Ketika saya berkumpul cukup untuk mengintip ruangan, saya bertemu dengan mata yang empati dan tahu. Salah seorang wanita, seorang ibu yang telah lama menjalani rawatan daripada saya, berkata, "Begitulah reaksi saya pada kali pertama saya melakukan ini juga. Ia sukar, tetapi semakin mudah. Saya janji." Anggota komuniti yang lain di dalam bilik itu mengangguk dengan penuh semangat. Mereka juga tahu itu sukar tetapi menjadi lebih mudah kerana mereka pernah berada di tempat saya sebelum ini. Di wajah mereka, saya melihat sokongan yang tidak tergoyahkan dan keberanian yang tidak dapat dilupakan. Pada masa itu, saya tahu bahawa mereka akan menjadi garis hidup saya sekiranya saya menginginkannya — dan saya melakukannya.

Musim panas itu saya menghabiskan sepanjang hari, setiap hari dengan sekumpulan 15 hingga 20 wanita, yang terpencil dari dunia luar di tempat yang kami sebut sebagai "kem musim panas gangguan makan." Ini adalah pertemuan pertama saya dengan persekitaran wanita yang eksklusif. Kami menghabiskan sebahagian besar masa untuk mengenal pasti emosi, fungsi mereka, dan bagaimana kita bertindak balas terhadapnya. Sekurang-kurangnya sekali sehari, kami melakukan "proses terbuka," perbincangan yang difasilitasi di mana seseorang berkongsi kegelisahan mereka dan anggota masyarakat lain bertindak balas. Kami saling melihat ketakutan, putus asa, dan patah hati. Kami melihat satu sama lain tercetus, terisak-isak, dan rentan. Kami saling melihat, kami saling menerima, dan saling mengasihi. Berjuang untuk hidup bersama, kami adalah tempat selamat antara satu sama lain.

Gejala kami berbeza, latar belakang kami berbeza secara dramatik, dan kami mungkin kelihatan tidak saling berkongsi, tetapi kami saling berkaitan. Apabila kami tidak dapat memahami dengan tepat perasaan seseorang, kami memastikan mereka tahu bahawa mereka dihargai dan selamat.

Semasa saya menetap di komuniti, saya dilaburkan dalam pemulihan setiap orang. Akhirnya, diilhamkan oleh wanita yang saya sayangi dan kagumi, saya menjadi pelaburan saya sendiri pemulihan. Saya mula menantikan rawatan ketika menyedari bahawa ia mula menghilangkan kegelapan anoreksia yang ada di dalam diri saya. Wanita lain dalam program ini memainkan peranan yang sangat diperlukan dalam hal itu. Ketika saya bergelut dengan perjuangan yang menyusahkan pemulihan, saya meminta nasihat mereka. Mereka memberi nasihat secara bebas, selalu dipenuhi dengan cinta, kebijaksanaan, dan kesadaran diri yang sangat ironis yang datang dari perjuangan untuk mempraktikkan apa yang mereka khotbahkan.

Budaya popular telah mengabadikan stereotaip "gadis jahat" melalui filem, TV, dan "pertengkaran selebriti" yang tidak henti-hentinya. Ini dapat menunjukkan kita dengan naratif palsu bahawa wanita tidak boleh dan tidak menyukai wanita lain. Sebagai remaja muda saya bergelut dengan kepalsuan ini. Walaupun nampaknya tidak betul, itu adalah apa yang telah disampaikan kepada saya. Rawatan adalah salah satu kali pertama saya melihat apa yang boleh dilakukan oleh wanita antara satu sama lain tanpa harapan seksis yang saling mempengaruhi antara satu sama lain. Masa saya tinggal dan berkembang dengan wanita lain, yang terisolasi dari tuntutan arus perdana patriarki, menghilangkan tanggapan bahawa kita semua tidak boleh berada di pihak yang sama. Saudara perempuan saya dalam rawatan, dengan jelas tidak yakin bahawa kita harus bersaing antara satu sama lain, memancarkan semangat dan kebaikan. Walaupun kami tidak dipaksa untuk saling menyokong, kami tetap melakukannya.

Saya tidak tahu sama ada gangguan makan boleh diubati. Saya cenderung percaya bahawa yang terbaik yang boleh saya harapkan adalah pengampunan jangka panjang. Sama ada kita kambuh, yang biasa bagi orang yang mengalami gangguan makan, atau mencapai pengampunan kekal, banyak dari kita mesti terus-menerus mencabar pemikiran yang nampaknya tidak bersalah yang boleh menyebabkan lingkaran berbahaya.

Sudah enam bulan saya meninggalkan rawatan, dan saya tergoda setiap hari untuk mengikuti dorongan gangguan makan saya. Tetapi bernasib baik, rangkaian sokongan saya lebih kuat dari sebelumnya. Ia terdiri daripada keluarga dan rakan-rakan dan, mungkin yang paling penting, saudara perempuan saya dari rawatan. Terdapat sekurang-kurangnya setengah lusin wanita yang saya tahu akan menjawab panggilan saya untuk bercakap dengan saya melalui desakan. Mereka telah melakukannya beberapa kali. Saya akan melakukan perkara yang sama untuk mereka. Gangguan makan boleh berkembang secara terpencil, dan mereka boleh layu apabila sasaran mereka mempunyai rangkaian sokongan.

Masa saya dalam rawatan adalah permulaan kisah cinta. Ini adalah kisah tentang cinta antara saya dan saya dalam masyarakat yang mengatakan bahawa saya tidak akan pernah cukup dicintai. Ini adalah kisah tentang cinta antara wanita dalam masyarakat yang menyebarkan mitos bahawa kita tidak saling mencintai.

Nah, masyarakat salah.

Berkaitan:

  • Peringatan Penting: Sesiapa sahaja boleh mengalami gangguan makan
  • Identiti Seluruh Saya adalah Kesihatan dan Kesejahteraan. Realiti Saya Tidak Teratur Makan
  • 10 Orang Yang Bermasalah Dengan Gangguan Makan Berkongsi Bagaimana Pemulihan Mereka