Menjauhkan Sosial Sendiri Membuat Saya Menginginkan Sentuhan Fizikal


Bukan semua seksual.

Saham Sergey Filimonov / Adobe

Saya berada di tempat yang pelik itu — tempat di mana anda menyedari bahawa anda melihat ke luar angkasa dan tidak tahu berapa lama anda melakukannya. Bibirku tertumpu di bahu kiri kiriku ketika aku memandang ke luar tingkap tingkat empat di seberang jalan pada pasangan muda yang membawa beg runcit dan memakai sarung tangan. Mereka berhenti di trotoar, walaupun sebentar, untuk mencium, topeng mereka menyelimuti leher mereka. Saya memerhatikan dengan lama dan tanpa berfikir, mencium bahu saya sendiri.

Ini adalah karantina, saya fikir.

Pada ketika ini, saya telah menghabiskan masa selama sebulan untuk berlindung di kebanyakan apartmen New York seluas 550 kaki persegi saya. Demi keselamatan, pergi dari sini apabila wabak koronavirus melanda untuk mencari perlindungan dengan salah satu daripada ibu bapa saya yang tidak pernah merasa seperti pilihan. Saya bimbang saya mungkin terdedah kepada virus di tempat yang hebat dan sibuk ini yang saya panggil ke rumah dan kemungkinan saya mempunyai kes asimtomatik. Saya juga tahu bahawa tetap bersembunyi di Big Apple akan memberikan sedikit normal.

Oleh itu, saya duduk di sini sahaja. Ini adalah sesuatu yang tidak paling mudah bagi saya sebelum ini novel coronavirus berjaya, sama ada. Saya seorang wanita bujang pada awal 30-an. Sudah lebih dari dua tahun seseorang memanggil saya teman wanita mereka, dan tidak semenjak saya bertukar "I love you" dan bermaksud begitu. Hubungan semua tidak kemas dan rumit dengan cara mereka sendiri. Walaupun pandemi ini memburukkan lagi perasaan bahawa saya adalah salah satu dari segelintir kalangan saya yang sepertinya tidak mempunyai perkongsian yang mantap, apa yang saya rindukan sekarang lebih besar daripada perkara yang selamanya atau bahkan persahabatan emosi dalam menakutkan ini masa.

Sebaliknya, saya rindu. Saya mempunyai apa yang disebut oleh sebilangan "kelaparan sentuhan."

Fikirkan, sebentar, jumlah orang yang mungkin anda hubungi pada hari biasa, tidak kira lokasi geografi anda. Menyikat seseorang di lorong bangunan pangsapuri anda atau semasa berjalan kaki pagi anda. Tidak sengaja bertembung dengan orang yang lewat semasa dalam perjalanan kereta bawah tanah. Tukar senyuman dan kata-kata dengan barista kegemaran anda di kedai kopi tempatan, kemudian gosokkan jari sambil minum. Rakan-rakan yang berpeluh tinggi di kelas senaman. Memeluk rakan yang berkongsi berita baik. Memiliki orang asing memegang tangan anda selama 40 minit semasa anda menikmati manikur sebelum bertemu dengan rakan lain untuk tidur malam yang layak setelah seharian.

Perkara-perkara yang akan saya lakukan untuk duduk di sebelah seseorang yang bercakap-cakap keras di salun kuku dengan tanda "tidak menggunakan telefon bimbit" di mana-mana sahaja sementara seorang manicurist melukis kuku saya dengan lembut. Perkara yang akan saya lakukan untuk memeluk, atau memegang tangan seseorang - siapa pun.

"Kami disambungkan ke ikatan," kata Irina Wen, Ph.D., psikologi dan penolong profesor klinikal di jabatan psikiatri di NYU Langone Health, kepada DIRI. "Tidak menghairankan [bahawa] dalam sistem penjara, salah satu hukuman terburuk adalah pengasingan. Dari usia muda, sentuhan fizikal memainkan peranan besar dalam perkembangan kita. "

Sentuhan fizikal yang menyenangkan melukai bahagian otak, termasuk korteks orbitofrontal, yang kemudian membantu anda merasakan rasa ganjaran. Tetapi Wen menekankan bahawa sentuhan jauh lebih daripada bahasa cinta. Pelbagai kajian kecil mendapati bahawa, pada pasangan, sentuhan tidak seksual, penyayang dikaitkan dengan tahap oksitosin hormon yang lebih baik dan tekanan darah rendah. Dan dalam contoh wow-ini-relevan-sekarang-sekarang, penyelidikan bahkan menunjukkan bahawa sentuhan mungkin memberi kesan yang baik pada sistem kekebalan tubuh.

Pada tahun 2015 Sains Psikologi kajian, penyelidik Carnegie Mellon memantau lebih daripada 400 peserta, bertanya kepada mereka mengenai interaksi sosial baru-baru ini dan pelukan yang mereka terima sepanjang hari selama dua minggu. Kemudian para peserta masing-masing dikuarantin di bilik hotel dan terkena virus selesema atau selesema. Virus menjangkiti 78% peserta, 31% menunjukkan tanda-tanda jangkitan yang sebenarnya, dan mereka yang mengalami interaksi sosial yang lebih positif dan menyokong — termasuk pelukan yang lebih kerap — mengalami kesan “penyangga” pelindung dan menunjukkan tanda-tanda penyakit yang lebih sedikit. Terdapat batasan untuk kajian ini, seperti yang dilakukan oleh para penyelidik tidak mengetahui siapa yang dipeluk oleh para peserta, tetapi keseluruhannya adalah bahawa hubungan fizikal yang konsisten seperti memeluk dapat membantu sistem kekebalan tubuh kita berfungsi dengan baik.

Sentuhan adalah sesuatu yang Kelly Whitten, seorang 31 tahun yang tinggal bersendirian di New York City, akan sangat disukai ketika dia sakit dengan coronavirus pada bulan Mac. "Saya berada di bawah penghitungan selama kira-kira lima hari, masing-masing tidur sekitar 18 jam," katanya kepada DIRI."Saya merasa takut, keluarga saya takut, meminta saya menghantar teks kepada mereka setiap pagi ketika saya bangun untuk memberitahu mereka bahawa saya masih hidup."

Whitten mengatakan bahawa sebelum mengasingkan diri di rumah sendiri, yang sudah dia lakukan selama 36 hari sekarang, dia tidak akan berfikir dua kali tentang kali terakhir dia mengalami sentuhan fizikal. Tetapi sekarang? "Setelah dikeluarkan begitu cepat untuk saya, saya tidak pernah kehilangan pelukan lagi," katanya. "Sentuhan kadang-kadang membuat anda lebih selesa daripada kata-kata."

Jessica Brucia, seorang guru pendidikan sekolah menengah yang juga di New York, pastinya dapat berhubungan. Pada usia 39 tahun, Brucia kini menghilangkan wabak itu sendirian di apartmennya semasa mengandung selama lapan bulan. "Setelah berpacaran selama bertahun-tahun dan tidak menemui pasangan hidup, saya memutuskan untuk menjadi ibu tunggal dengan pilihan," katanya kepada DIRI. "Setelah 10 rawatan kesuburan dan dua keguguran, saya di sini sekarang melakukan yang terbaik untuk mengisi kekosongan dan menghitung keberkatan saya."

Brucia mengatakan bahawa dia paling takut kerana tidak ada orang yang berjumpa bayi. Dan walaupun dia tidak pernah menganggap dirinya seorang yang sangat penyayang sebelum ini semua terjadi, sekarang dia benar-benar dapat menggunakan pelukan. "Rakan-rakan saya merancang mandi bayi maya untuk saya," katanya. "Itu tidak sama, dan terasa sangat kesepian."

Walaupun tidak ada yang boleh menjadi pengganti interaksi fizikal yang sempurna, Wen mengatakan bahawa ada beberapa perkara yang dapat kita lakukan dari keselamatan relatif rumah kita sendiri untuk mencetuskan perasaan yang sama. Ternyata, ciuman bahu saya tidak begitu pelik.

"Sekiranya anda dapat menahan diri, rasakan pelukan itu dan bekasnya, mulailah dari sana," kata Wen. "Urut sendiri boleh menjadi aset yang baik untuk menghilangkan ketegangan, seperti mencari satu lagi gerakan yang menenangkan: meletakkan tangan anda di hati dan merasakan apa yang muncul." Walaupun tidak ada yang menggantikan sentuhan orang lain, menyentuh badan anda sendiri dengan cara yang baik tetap patut dicuba.

Wen juga mendorong pelanggannya untuk menerapkan idea untuk terus berhubung secara sosial dan tidak menjauhkan diri dari sosial sehingga ke tahap pengasingan emosi. Bersikap sendiri sepanjang ini boleh membuat anda merasa kesepian, tidak berdaya, dan tidak terkawal. Tak mengapa. Itu yang diharapkan, jujur. Daripada merasa malu mengenainya, cuba perhatikan dan beri laluan kepada perasaan itu, kata Wen.

"Berada di badan anda sekarang," kata Wen. "Dan ingat: Ini sementara. Biarkan diri anda merasa. "

Rasa. Saya boleh buat begitu. Saya pandai dalam hal itu. Dan walaupun saya tidak tahu dengan tepat berapa lama sehingga saya dapat memeluk rakan setelah bertemu di Central Park untuk lari pagi atau menanam ciuman lembut dan berulang di pipi pasangan, saya tahu ini: Rasanya sungguh senang berpegang pada saya, kerana mengetahui bahawa saya tidak berada dalam perkara ini sahaja.