Mengapa Uji Air liur COVID-19 Baru Ini Boleh Menjadi Pengubah Permainan


Ini boleh menjadikan ujian lebih mudah, lebih murah dan mudah diakses.

Stok Adobe / Mashsa

Mendapatkan ujian COVID-19 yang mudah, tepat, dan dapat diakses secara meluas telah menjadi cabaran di AS. Tetapi dengan penambahan ujian air liur COVID-19 baru, makmal mungkin dapat menggunakan bahan yang tersedia secara meluas, menjadikan ujian proses lebih cepat, lebih murah, dan lebih mudah diakses.

Terdapat beberapa jenis ujian COVID-19 yang berbeza. Jenis ujian diagnostik yang paling biasa untuk COVID-19, yang bermaksud ia boleh memberitahu anda jika anda mempunyai jangkitan aktif, adalah penyapu hidung atau tekak, Fitlifeart menjelaskan sebelumnya. Ujian ini dapat mengesan kehadiran RNA virus, yang merupakan petunjuk jangkitan COVID-19.

Walau bagaimanapun, ujian ini mempunyai beberapa kelemahan yang ketara. Untuk satu perkara, mereka boleh menjadi tidak selesa (siapa yang benar-benar mahukan penyapu raksasa hingga ke hidung mereka?). Diperlukan waktu beberapa saat — beberapa hari atau bahkan beberapa minggu — untuk mendapatkan hasilnya, bergantung pada berapa banyak ujian yang harus dilalui oleh makmal. Semakin banyak makmal berurusan dengan kekurangan reagen kimia yang diperlukan untuk menjalankan ujian dan juga penyapu itu sendiri, New York Times laporan.

Semua ini adalah sebab mengapa kelulusan ujian baru, yang dikembangkan oleh penyelidik di Sekolah Kesihatan Awam Yale dan diberi kuasa oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) awal minggu ini, sangat menjanjikan. (Ini sebenarnya adalah ujian air liur kelima yang disahkan oleh FDA untuk ujian coronavirus. Sebagai contoh, sebelumnya, FDA membenarkan ujian air liur di rumah yang dibuat oleh Rutgers Clinical Genomics Laboratory pada bulan Mei, yang harganya sekurang-kurangnya $ 100 setiap ujian.)

Ujian air liur COVID-19 baru untuk RNA virus, yang disebut SalivaDirect, unik dalam beberapa cara yang bermanfaat. Mula-mula, anda tidak memerlukan bekas khas untuk menjalankan ujian-anda boleh memasukkannya ke dalam bekas yang steril, kata FDA. Kedua, ia tidak memerlukan jenis sapuan atau bahan kimia reagen yang mengalami kekurangan sekarang kerana, tidak seperti ujian lain, RNA tidak perlu diekstrak dari sampel sebelum menguji dengan SalivaDirect.

Pada dasarnya, ujian ini adalah kaedah baru, cepat, dan murah untuk mengenal pasti kes COVID-19 dengan bahan kimia dan peralatan yang sudah ada di banyak makmal. Oleh itu, secara teknikal, SalivaDirect bukan kit atau produk, ia adalah protokol - dan ia tersedia untuk mana-mana makmal yang berminat dan lengkap di negara ini.

Para penyelidik dapat mengurangkan kos lebih lanjut berkat kajian mereka sendiri, yang mendapati bahawa bahan kimia atau bekas mahal yang diperlukan untuk memelihara air liur sebelum ujian tidak diperlukan untuk ini. Selain itu, para penyelidik mendapati bahawa bahan kimia dan peralatan yang berbeza dari syarikat yang berlainan masih dapat melakukan ujian, yang membolehkan lebih banyak kelonggaran untuk makmal yang mungkin tidak semua mempunyai bekalan yang sama di tangan.

SalivaDirect nampaknya tepat dalam mendiagnosis jangkitan coronavirus. Para penyelidik menguji keberkesanannya terhadap ujian COVID-19 yang banyak digunakan dan mendapati hasilnya setanding, kata mereka dalam kajian yang diterbitkan dalam pra-cetak (yang bermaksud belum dikaji semula oleh rakan sebaya). Ujian ini juga disahkan pada pemain NBA dan sebahagiannya dibiayai oleh NBA dan Persatuan Pemain Bola Keranjang Nasional.

Walau bagaimanapun, kebenaran FDA menyatakan bahawa keputusan negatif dari ujian SalivaDirect mungkin perlu disahkan dengan jenis ujian lain dalam beberapa kes. Dan, sama ada hasilnya positif atau negatif, itu bukan satu-satunya maklumat yang digunakan dalam membuat rancangan rawatan - gejala seseorang juga harus diambil kira.

Setakat ini, para pakar sangat gembira dengan perkembangannya. "Memberi fleksibiliti jenis ini untuk memproses sampel air liur untuk menguji jangkitan COVID-19 sangat penting dari segi kecekapan dan mengelakkan kekurangan komponen ujian penting seperti reagen," kata Pesuruhjaya FDA Stephen M. Hahn, MD dalam siaran pers. " Ini mungkin salah satu pengubah permainan utama pertama dalam memerangi wabak itu, "kata Andy Slavitt, mantan pentadbir Pusat Perkhidmatan Medicare dan Medicaid untuk pentadbiran Obama, di Twitter." Jarang saya ini peminat. "

Dianggarkan bahawa makmal akan mengenakan bayaran sekitar $ 10 setiap ujian, laporan STAT, tetapi kami tidak akan benar-benar tahu berapa banyak kos ujian sehingga digunakan secara lebih meluas. Namun, ujian itu dirancang khusus agar tidak murah, kata penciptanya. Dan, mana-mana makmal untung yang ingin menggunakan ujian tersebut diminta untuk menghubungi mereka untuk merundingkan jumlah yang harus mereka bayar. Mudah-mudahan, pengenalan ujian baru ini menjadikan A.S. di landasan yang tepat untuk memberikan ujian yang meluas yang kita perlukan untuk benar-benar memerangi wabak ini.