Apa yang Perlu Diketahui Tentang COVID-19, Bilik Mandi Awam, dan 'Toilet Plume'


Langkah pertama: Tutup penutup sebelum memerah.

Peter Dazeley

Sekarang anda mungkin sudah mengetahui asas-asas mencegah penyebaran COVID-19. Tetapi bilik mandi yang terbuka untuk umum atau dikongsi di luar rumah anda sendiri adalah persekitaran yang unik dalam beberapa cara - dan para pakar semakin berminat dengan potensi bilik mandi untuk menyebarkan coronavirus.

Apa yang menjadikan tandas berkongsi berbeza? Untuk satu perkara, bilik mandi biasanya merupakan ruang tertutup kecil yang tidak berventilasi dengan baik, keadaan yang kita tahu memudahkan penyebaran coronavirus. Kedua, kita bercakap mengenai bilik mandi yang anda kongsi dengan orang yang tidak anda tinggali, yang bermaksud anda berpotensi terdedah kepada sumber baru COVID-19 berkat permukaan bersama yang mungkin atau mungkin tidak dibersihkan secara berkala.

Dan, akhirnya, ada tandas tandas, yang merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan apa yang berlaku selepas anda menyiram: Kekuatan pembilasan menyebabkan zarah-zarah kecil dari segala-galanya di dalam tandas — kencing, kotoran, apa sahaja — tersembur ke udara, Fitlifeart menjelaskan sebelum ini. Ini membimbangkan kerana beberapa penyakit (seperti norovirus dan Claustridium difficile) diketahui merebak melalui penularan fecal, jadi jika mempunyai lebih banyak perkara di udara dapat menyebabkan penyakit tersebut menyebar. Sejauh ini, penyelidikan menunjukkan bahawa bulu tandas dapat berperanan dalam penularan penyakit ini, tetapi idea itu belum terbukti secara meyakinkan.

Namun, idea COVID-19 di bilik mandi mungkin menyebar melalui tandas tandas pasti memprihatinkan. Kami mempunyai penyelidikan untuk menunjukkan bahawa zarah-zarah dari coronavirus ada dalam tinja dan bahawa, dalam keadaan yang tepat, penularan virus melalui udara jarak jauh adalah mungkin.

Selain itu, penyelidik menerbitkan kajian pada bulan Jun pada Fizik Bendalir yang menunjukkan potensi zarah COVID-19 di tandas merebak di atas tempat duduk tandas selepas pembilasan. Untuk kajian ini, para penyelidik membuat simulasi pergerakan zarah virus sebagai tindak balas pembilasan dua jenis tandas yang berbeza. Simulasi mereka menunjukkan bahawa sebanyak 40% hingga 60% zarah virus naik di atas tempat duduk tandas setelah pembilasan, termasuk beberapa zarah yang naik hingga tiga setengah kaki di udara. Walaupun dalam 35 hingga 70 saat selepas pembilasan, zarah terus meningkat, kata para penyelidik. Namun, ini hanyalah simulasi dan bukan jaminan bahawa zarah virus akan bersikap seperti ini dalam senario dunia nyata. Kajian ini juga tidak membuktikan bahawa bulu tandas jenis ini sebenarnya boleh membuat seseorang sakit.

Baru minggu ini, para penyelidik juga mendapati bahawa bahkan urin dapat menghasilkan zarah aerosol. (Ya, partikel virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 juga dijumpai dalam air kencing.) Untuk kajian ini, yang juga diterbitkan di Fizik Bendalir, penyelidik menggunakan model yang sama seperti yang digunakan oleh penyelidik pembilasan tandas untuk mengkaji potensi zarah virus dalam air kencing untuk melayang ke atas setelah membuang air kecil. Hasilnya "menunjukkan bahawa aliran menaik yang membimbangkan dengan pergolakan kuat dapat dihasilkan," tulis penulis. Tetapi, sekali lagi, ini adalah simulasi dan bukan pemerhatian tentang apa yang sebenarnya berlaku dalam kehidupan sebenar.

Kami tidak mempunyai bukti yang meyakinkan bahawa bulu tandas sebenarnya boleh mengakibatkan penularan coronavirus atau jika bersentuhan dengan zarah yang dihasilkan oleh tandas tandas sebenarnya boleh membuat anda sakit. Tetapi jika anda bimbang tentang perkara itu, satu perkara mudah yang boleh anda lakukan ialah menutup penutup tandas semasa anda menyiram jika anda belum melakukannya. (Dan para pakar pada umumnya menasihati melakukannya.)

Juga, memakai topeng di tandas awam nampaknya idea yang bagus, yang semestinya anda lakukan bila-bila masa anda berada di tempat awam. Sebenarnya, ini adalah sesuatu yang telah disyorkan oleh pakar untuk DIRI pada masa lalu, terutama bagi mereka yang tidak bekerja di rumah sekarang atau melancong dan mungkin perlu menggunakan tandas bersama atau awam.

Pakar sekarang bersetuju bahawa memakai topeng muka - terutama di khalayak ramai dan terutama ketika anda tidak dapat menjauhkan diri dengan jarak enam kaki dari yang lain - adalah salah satu cara yang berkesan untuk mengurangkan penyebaran coronavirus. Ini kerana virus ini paling sering menyebar melalui titisan pernafasan yang dilepaskan ketika orang yang menghidap COVID-19 melakukan perkara seperti batuk, bercakap, bersin, atau berteriak, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Tetapi memakai topeng menghalang sebilangan besar titisan tersebut daripada sampai ke orang lain dan, oleh itu, membantu mencegah jangkitan.

Beberapa jenis topeng juga membantu melindungi pemakainya daripada bersentuhan dengan zarah virus, tetapi fungsi utama topeng untuk orang awam adalah untuk mengelakkan pemakainya daripada merebak sebarang titisan yang berpotensi mengandung penyakit. Oleh itu, sangat mustahak untuk memastikan bilik mandi dibersihkan sebanyak mungkin, sentiasa mencuci tangan dengan betul selepas menggunakan bilik mandi, dan mempertimbangkan untuk membersihkan barang yang anda bawa ke bilik mandi dengan anda (seperti, katakanlah, telefon anda).

Pada akhirnya, para pakar berpendapat coronavirus masih cenderung menyebar dari orang ke orang melalui titisan pernafasan daripada melalui zarah-zarah aerosol atau melalui menyentuh permukaan bersama. Tetapi ada baiknya kita memikirkan semula cara kita menggunakan tandas awam - dan semua cara yang mungkin kita hadapi COVID-19 di bilik mandi - sama seperti kita menilai ruang awam lain sekarang untuk menjadikannya seaman mungkin.