5 Ibu Dengan Gangguan Bipolar Bincangkan Bagaimana Mereka Mengalami Pandemik


"Ibu bukan wanita super, dan kami juga memerlukan pertolongan."

Ini adalah gambaran seorang ibu Asia dan anak perempuannya suka bermain di luar Erin Drago / Adobe Stock

Sekiranya anda membaca ini dan anda adalah manusia yang hidup hingga tahun 2020, anda sudah tahu bahawa tahun lalu mengalami tekanan. Bagi orang yang mengalami gangguan bipolar, menguruskan tekanan hidup melalui pandemi global sangat penting untuk mengelakkan perubahan mood yang dramatik. Dan ibu-ibu dengan gangguan bipolar mempunyai cabaran tambahan untuk menyulap keibubapaan dan persekolahan maya serta menguruskan keadaan mereka, yang mungkin terasa luar biasa dan bahkan mengasingkan diri jika mereka tidak mengenali orang lain dalam situasi yang sama.

Orang dengan gangguan bipolar mengalami perubahan mood, tenaga, dan tahap tumpuan yang melampau, menurut Institut Kesihatan Mental Nasional. Anda mungkin terdedah kepada episod manik, yang dicirikan oleh kelebihan tenaga yang tidak selesa yang dapat ditunjukkan dalam pemikiran berlumba, ketidakupayaan untuk tidur, dan kerengsaan. Anda juga mungkin mengalami episod kemurungan dan merasa sedih, putus asa, atau tidak berminat dengan perkara yang biasanya anda nikmati. (Ada juga kemungkinan episod bercampur dengan gejala mania dan kemurungan atau mengalami episod hipomanik, bentuk mania yang lebih ringan. Dalam mana-mana episod, sesetengah orang mengalami psikosis yang ditandai dengan halusinasi atau khayalan.) Terdapat pelbagai jenis gangguan bipolar , yang dikelaskan berdasarkan keparahan gejala anda. Orang dengan gangguan bipolar I mengalami episod manik sekurang-kurangnya tujuh hari (mereka juga mungkin mengalami episod kemurungan yang berlangsung kira-kira dua minggu), menurut NIMH. Individu dengan gangguan bipolar II mungkin mengalami episod manik dan kemurungan tetapi tidak untuk jangka masa yang sama.

Pencetus gangguan bipolar berbeza bagi setiap orang, tetapi banyak orang dengan gangguan bipolar mendapati bahawa faktor seperti tekanan dan perubahan rutin dan pola tidur dapat mencetuskan episod mood. Semua ini hadir untuk banyak orang semasa wabak.

Secara bersama, trifecta menjadi ibu bapa semasa mengurus gangguan bipolar semasa pandemik telah menimbulkan situasi tekanan yang unik. Fitlifeart bercakap dengan lima ibu yang mengalami gangguan bipolar mengenai bahagian ibu bapa yang paling sukar semasa pandemi dan bagaimana mereka mengatasi. Mudah-mudahan, beberapa kisah mereka memberi jaminan bahawa anda tidak keseorangan dan membantu anda menjalani masa yang masih tidak selesa ini.

1. "Pengalaman saya dengan bipolar telah mengajar saya pentingnya terapi untuk saya dan anak-anak saya."

Saya didiagnosis menghidap bipolar I kira-kira 15 tahun yang lalu, jadi saya hidup dengan keadaan ini sebentar. Anak lelaki saya berumur 12 tahun dan anak perempuan saya berumur 10 tahun; mereka berada di darjah enam dan keempat. Sekolah mereka ditutup pada Mac 2020, yang mencabar. Saya adalah pengarah eksekutif This Is My Brave, sebuah organisasi bukan untung yang mengadakan acara bercerita secara langsung di mana orang berkongsi pengalaman hidup mereka dengan keadaan kesihatan mental dan ketagihan. Saya mengalami tekanan kerana tidak mengetahui apa yang akan berlaku. Pada masa yang sama, keluarga saya begitu terpencil. Kami tidak keluar; kita tidak melihat rakan kita. Itu sangat menggembirakan bagi kita semua.

Bahagian paling sukar bagi saya tentang mempunyai bipolar dan menjadi ibu semasa COVID-19 adalah mengimbangi segalanya. Saya rasa tidak ada jawapan untuk itu, tetapi apa yang menolong saya adalah mengutamakan perkara yang paling memerlukan perhatian saya ketika itu. Sebagai contoh, aspek harian yang paling penting dalam menguruskan bipolar saya ialah memastikan saya tidur pada pukul 10 malam. dan tidur tujuh hingga lapan jam. Semasa COVID-19, saya mengalami malam-malam ketika saya tertekan dan tidak tidur lena. Pada kesempatan-kesempatan itu, saya mesti tidur awal pada malam berikutnya.

Pengalaman saya dengan bipolar telah mengajar saya betapa pentingnya terapi untuk saya dan anak-anak saya. Pada tahun 2017, saya mempunyai episod manik berikutan kematian rakan karib dan rakan saya. Anak-anak saya melihat permulaan episod itu sebelum suami membawa saya ke hospital. Beberapa minggu kemudian, salah seorang anak saya mula merasa bimbang untuk pergi ke sekolah — saya rasa mereka bimbang saya akan jatuh sakit lagi jika mereka pergi. Kami menemui psikiatri kanak-kanak, yang membantu mereka memahami lebih banyak mengenai bipolar. Ketika wabak itu bermula dan saya menyedari bahawa mereka sedang berjuang, saya bertanya adakah mereka ingin berjumpa dengan psikiatri untuk sementara waktu, dan mereka menjawab ya. Dia memberi mereka beberapa mekanisme penanganan dan mengingatkan mereka cara menyahmampatan.

Pandemik tersebut telah meningkatkan perbincangan mengenai kesihatan mental kerana semua orang telah tersentuh olehnya. Kita perlu mengambil kesempatan ini untuk berinteraksi dengan anak-anak kita mengenai kesihatan mental. Ini boleh menjadi peluang pertumbuhan bagi begitu banyak orang jika mereka melakukan perbualan dengan keluarga mereka. —Jennifer Marshall, 42

2. "Tidak mengapa menangis jika anda mengalami hari yang sukar."

Pasangan saya, Chris, dan saya mempunyai keluarga campuran dengan enam anak berusia antara 5 dan 15 tahun. Kadang-kadang kami mempunyai dua atau tiga orang di rumah, dan kadang-kadang semua orang. Dari segi bipolar saya, saya didiagnosis pada tahun 2000 dan anak-anak memahami bahawa saya memilikinya dan bahawa saya mempunyai masa yang menyedihkan. Dari itu, mereka tahu bahawa tidak mengapa menangis jika anda mengalami hari yang buruk. Januari dan Februari adalah bulan yang paling sukar bagi saya kerana cuaca. Saya sebenarnya lega bahawa ketika pandemi bermula pada bulan Mac 2020, saya sudah mengalami kemurungan dan kegelisahan yang paling teruk yang melanda saya pada bulan-bulan tersebut. Sekurang-kurangnya itu bermaksud saya dapat memusatkan perhatian pada kegelisahan yang disebabkan oleh pandemi tanpa harus menangani kemurungan dari gangguan bipolar dan afektif bermusim pada masa yang sama.

Sukar untuk melihat anak-anak kehilangan aktiviti kegemaran mereka, seperti gimnastik, berenang, dan bermain bola-T. Secara sihat, saya sangat bimbang dengan ibu saya, yang tinggal 10 minit jauhnya. Dia berusia 70 tahun dan dia masih pergi ke pekerjaan sosialnya pada awal hari. Saya akan bangun pada pukul 2 pagi, kadang-kadang menangis, bimbang tentangnya. Kami keluarga yang sangat dekat, jadi sukar untuk tidak melihatnya.

Salah satu sumber keselesaan besar bagi saya adalah hutan di belakang rumah kami. Saya suka melihat pokok-pokok dan memikirkan bagaimana mereka berada di sana selama beratus-ratus tahun, dan melihat banyak masa sukar, dan kita akan melalui ini juga.

Jalan-jalan pagi saya biasanya hanya saya dan anjing kami, Tony, tetapi kadang-kadang sekurang-kurangnya salah seorang kanak-kanak akan menyertai kami. Kami telah menemui banyak perkara menarik bersama: jambatan di mana anda boleh melemparkan batu ke dalam sungai, lubang yang disiram oleh anak-anak pada hari-hari yang lebih panas, dan sebatang pokok yang dapat mereka lalui. —Laura Riordan, 40

3. "Di atas segalanya, saya rasa ibu dengan bipolar perlu tahu tidak apa-apa untuk meminta pertolongan."

Saya seorang ibu tunggal. Anak saya berumur lima tahun, dan saya dan ayahnya sangat baik. Kami berdua adalah pekerja penting, tetapi kerana dia tidak dapat bekerja dari jarak jauh semudah saya, saya mengambil lebih banyak penjagaan anak daripada biasa semasa wabak ini.

Saya benci COVID-19, tetapi pada masa yang sama saya sangat bersyukur kerana saya dapat menghabiskan lebih banyak masa dengan anak saya, terutamanya kerana saya merasa seperti kehilangan tahun-tahun awalnya. Saya didiagnosis menghidap bipolar II pada 2016, tidak lama selepas melahirkannya, dan juga bergelut dengan penyalahgunaan alkohol. Semasa saya berusaha mengawal minuman keras dan kesihatan mental saya, saya tidak dapat menjadi ibu bapa yang terlibat. Mampu memikul lebih banyak tanggungjawab keibubapaan hari ini mengingatkan saya sejauh mana saya telah sampai. Saya menguruskan bipolar saya, dan saya berumur empat tahun sejak Mac 2021.

Saya berlari ke arah manik, dan bipolar saya muncul sebagai kekecewaan dan kerengsaan. Bukan ke titik di mana saya berteriak kepada orang, tetapi saya dapat merasakannya membina diri saya sendiri. Sebelum COVID-19, saya tidak tahu bahawa kerengsaan adalah gejala bipolar. Sekarang, lima tahun selepas diagnosis saya, saya masih belajar, dan saya perhatikan bahawa bunyi membuat kerengsaan saya bertambah teruk dengan cara yang tidak pernah berlaku.

Apabila saya mula merasakan kekecewaan itu muncul, saya tidak mahu anak saya melihatnya. Saya mendaftar masuk sendiri: Adakah saya ingat untuk pergi ke luar dan bersenam? Adakah saya minum air? Adakah saya tidur lena? Yang paling penting, saya rasa ibu dengan bipolar perlu tahu tidak apa-apa untuk meminta pertolongan. Sudah banyak kali berlaku wabak ini ketika saya benar-benar perlu bercakap dengan seseorang mengenai perkara-perkara yang membimbangkan saya, dan saya teragak-agak untuk mengangkat telefon kerana saya tahu bahawa semua orang mengalami kesukaran sekarang. Tetapi saya ingin menjadi lebih baik dalam menghulurkan bantuan yang saya perlukan. —Beth Starck, 42

4. "Saya memutuskan saya perlu menggunakan ubat untuk bipolar saya."

Saya mempunyai simptom bipolar bercampur-campur (saya didiagnosis pada tahun 2004), dan sebelum wabak itu saya dapat mengatasinya tanpa ubat. Sebagai tambahan kepada terapi secara berkala, saya mendapati bahawa rutin yang jelas dapat membantu mengatasi kegelisahan saya, begitu juga dengan kesibukan — selagi tidak sampai pada tahap yang mencetuskan mania. Selain menjadi ibu, saya seorang perawat informatik di pusat bandar Atlanta, menyelaraskan aplikasi untuk sistem rawatan kesihatan hospital. Pada bulan Mac 2020, saya juga menamatkan pengajian peringkat sarjana.

Ketika COVID-19 melanda, semuanya berubah. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi, dan walaupun saya bekerja jauh, saya tiba-tiba menjadi pekerja kesihatan di tengah wabak penyakit. Ayah anak-anak saya dan saya harus mengubah cara kita bertanding. Tidak ada yang meletakkan wabak dalam rancangan keibubapaan! Tanpa sekolah, kami harus menyelaraskan penjagaan bersama. Saya juga beralih ke terapi jarak jauh, yang saya temui lebih intim daripada sesi orang. Pada mulanya memang pelik, tetapi memang membantu, dan saya selalu memikirkan betapa beruntungnya saya kerana mempunyai alat yang telah saya pelajari dalam terapi untuk menyelesaikannya.

Saya masih mahu mencari gangguan yang sihat, jadi saya mencari hobi yang boleh saya lakukan untuk melibatkan anak-anak. Ketika itulah saya mula mengembara. Pada mulanya anak saya enggan, tetapi dia sudah terbiasa. Saya juga bermain roller-skating, yang sangat menyeronokkan. Merancang apa yang akan kita lakukan setiap minggu memberi saya struktur yang sangat membantu dengan bipolar. Dan anak-anak saya sangat menyukai semua aktiviti. Mereka berkata, "Wow, kami melakukan begitu banyak tahun ini!"

Malangnya, pada Tahun Baru saya mengontrak COVID-19 sendiri. Saya mempunyai banyak gejala neurologi, termasuk keletihan dan kabut otak. Menjelang akhir tahun 2020 hanya untuk jatuh sakit menjadikan saya sangat rendah. Ini mencetuskan episod kemurungan, dan setelah sebulan saya memutuskan bahawa saya perlu kembali menggunakan ubat untuk bipolar saya untuk membantu saya mengatasinya.

Saya menyedari bahawa saya harus menggunakan sistem sokongan saya dan akhirnya membantu saya mengelakkan episod kemurungan yang lebih teruk lagi. Ibu bukan wanita super, dan kita juga memerlukan pertolongan. Kita sebagai manusia hanya berusaha mendapatkannya dari hari ke hari. —Gleni J., 31

5. "COVID-19 mengajar saya untuk menghargai ketahanan terhadap kesempurnaan."

Saya didiagnosis menghidap bipolar II pada tahun 2016, dan saya fikir ubat saya disusun ketika COVID-19 melanda. Tetapi tekanan adalah pencetus utama bagi banyak orang dengan bipolar, dan saya mengalami banyak tekanan. Anak perempuan saya berusia empat bulan ketika COVID-19 melanda dan wabak itu mengubah hidup kami dalam sekelip mata. Suami saya adalah perancang pengurusan kecemasan, jadi dia sangat sibuk, yang bermaksud bahawa saya harus melakukan sebahagian besar penjagaan anak dan juga pekerjaan saya. Saya seorang ahli arkeologi, jadi saya tidak suka duduk di depan skrin sepanjang hari. Saya mengadakan banyak aktiviti untuk anak perempuan saya dan saya lakukan bersama. Saya memilih tema, seperti ruang: Saya membaca buku-buku bayi astronomi, menjumpai sedikit bintang cahaya untuk dimainkannya, dan melakukan pewarnaan bertema planet. Aktiviti taktil baik untuk perkembangannya, sementara juga membantu saya melarikan diri dari skrin untuk sementara waktu.

Setelah anak perempuan saya tidur, saya akan berjaga hingga awal pagi untuk melakukan kerja saya, yang mengganggu rutin tidur saya - sesuatu yang juga sangat penting ketika menguruskan bipolar. Saya terlepas interaksi sosial, yang merupakan salah satu cara saya mengeluarkan sedikit tenaga terpendam yang boleh menyebabkan episod manik. Dan yang paling penting, dalam wabak itu, malah pergi ke kedai runcit terasa menakutkan.

Pada akhirnya, saya mengalami episod manik dan psikosis dan dimasukkan ke hospital. Kerana COVID-19, saya mendaftar keluar setelah tiga hari dan sebaliknya melakukan program pesakit luar. Ini akhirnya menjadi berkat dalam penyamaran. Saya dapat mengambil masa yang sangat diperlukan untuk bekerja untuk pulih, didiagnosis sebagai bipolar I, dan mula mencuba pelbagai ubat.

Saya bernasib baik kerana mendapat banyak sokongan daripada suami dan keluarga saya. Saya tahu banyak orang yang tidak mempunyai bipolar. Rasa seperti saya tidak dapat berada di sana untuk anak perempuan saya adalah bahagian terburuk dalam episod saya. Tetapi setelah saya mula merasa lebih baik, saya menyedari bahawa ketika saya secara obsesif berusaha menjadi ibu saya yang sempurna, saya tidak pernah benar-benar hadir. Saya mempunyai idea bahawa menjadi ibu yang sempurna dengan bipolar tidak bermaksud membiarkan keadaan saya memberi kesan kepada keluarga saya. Sekarang saya lebih menghargai ketahanan dan bukannya kesempurnaan.

Kepada ibu-ibu lain dengan bipolar yang berusaha melalui COVID-19, saya akan katakan, Jangan terlalu kaku. Pada mulanya, saya mempunyai harapan yang tinggi terhadap apa yang saya lakukan di tempat kerja dan apa yang saya buat dengan anak perempuan saya. Dan ketika saya mula sihat, saya dapat menetapkan harapan yang lebih realistik. Sebagai gantinya, bersikap tegas dengan membuat pertanggungjawaban anda terhadap perkara asas penjagaan diri yang perlu anda lakukan untuk muncul untuk anak anda. Tidak kira apa yang dipercayai oleh sebilangan orang, anda boleh menjadi orang yang mempunyai penyakit jiwa dan tetap menjadi ibu bapa yang luar biasa. —Annie Riegert Cummings, 29 tahun

Berkaitan:

  • 6 Cara Mengurus Produktiviti Apabila Anda Mengalami Gangguan Bipolar
  • Inilah Cara Pandemik Mempengaruhi Gangguan Bipolar Saya
  • 6 Cara Menguruskan Pencetus Gangguan Bipolar Semasa COVID-19