Bagaimana Mengatasi Jika Bujang Adakah Anda Bimbang tentang 'Jam Biologi' dan Garis Masa


Semuanya terasa sangat tidak menentu.

Stok Irina Kruglova / Adobe

Leah K., 36, telah berusaha untuk mengandung bayi dengan suaminya selama berbulan-bulan. Tetapi ketika pandemi koronavirus menular di Amerika Syarikat, dia takut: Bagaimana jika dia dijangkiti virus itu? Apa yang akan berlaku pada bayinya? Pada masa itu, maklumat jarang berlaku, dan pasangan itu memutuskan untuk melewatkan sebulan untuk berusaha hamil. Pada bulan itu, mereka melihat trak peti sejuk yang penuh dengan orang-orang yang mati akibat COVID-19 meluncur di jalan-jalan New York City setiap hari, dan Leah mula bertanya-tanya apakah selamat, atau lebih bijak, membawa anak ke dunia.

Pada saat Leah ovulasi pada bulan berikutnya, karantina telah mulai mempengaruhi pasangan itu, katanya. Mereka bertengkar mengenai segala hal, dari membersihkan tanggungjawab hingga keputusan yang mempengaruhi kehidupan. "Dan ketika anda melakukan itu, sukar untuk menjadi seperti," Oh, saya ovulasi, mari kita buat bayi hari ini, "" katanya.

Menjelang akhir bulan Mei, Leah dan suaminya berpisah. Walaupun karantina sukar bagi pasangan itu, dia tidak pernah menyangka perkahwinannya akan berakhir dengan perceraian. Menoleh ke belakang, dia mengatakan bahawa dia tidak menyangka hanya demam kabantina pengasingan karantina dan sosial yang mendorong mereka ke tepi— “tiba-tiba anda berada di empat dinding rumah anda dan anda harus menghadapi semua perasaan anda , "Jelasnya. Dengan sedikit persiapan, Leah mendapati dirinya bujang di tengah wabak global.

Oleh kerana kes koronavirus terus meningkat dan jarak sosial tetap menjadi keperluan, kesepian telah menjadi bahagian yang lebih besar dalam kehidupan orang Amerika. Fitlifeart sebelum ini melaporkan bahawa banyak organisasi, termasuk Pentadbiran Sumber dan Perkhidmatan Kesihatan, telah menunjukkan bahawa orang Amerika menghadapi wabak kesunyian sebelum wabak tersebut. Dan sementara sesiapa sahaja boleh kesepian — tanpa mengira status perkahwinan atau keadaan hidup — orang bujang menghadapi kesulitan yang unik. Banyak dari mereka bergelut dengan kegelisahan garis masa, rasa bahawa wabak ini akan melambatkan tonggak perkembangan seperti keintiman, perkongsian jangka panjang, dan keibubapaan.

"[Orang bujang] benar-benar menghadapi cabaran kerana kita mempunyai hubungan untuk hubungan manusia dan fizikal," Rich Slatcher, Ph.D., seorang profesor psikologi di University of Georgia yang mengkaji bagaimana pandemi coronavirus mempengaruhi hubungan, memberitahu Fitlifeart. Menurut Slatcher, salah satu kesukaran yang dapat ditangani oleh orang lajang adalah kemungkinan mereka akan tetap bujang untuk sisa wabak ini - yang, jelasnya, tidak mempunyai tarikh akhir yang pasti.

Jarak sosial dan kuarantin menjadikan temu janji menjadi sukar, dan aplikasi kencan telah memperkenalkan ciri seperti sembang video untuk membantu pengguna berhubung semasa wabak. Namun, bagi Leah, menghindarkan kesepian dan terus maju dengan kehidupannya belum melibatkan sapuan. Dia tidak bersedia untuk berkencan dan bertanya-tanya adakah dia akan melewati jendela kesuburannya ketika dia kembali ke sana."Bagaimana anda masih mengasihi suami anda, dan mengalami perpisahan, dan mengharapkan untuk keluar dari pihak lain?" dia bertanya. Untuk membantu menguruskan kegelisahannya tentang tidak dapat memulai keluarga, Leah baru-baru ini memutuskan untuk membekukan telurnya, "sebagai kurang polisi insurans dan lebih banyak harapan untuk peluang." (Walaupun pembekuan telur sering dirangka sebagai jaminan, American College of Obstetricians and Gynecologists tidak mengesyorkannya hanya untuk memperpanjang tahun melahirkan anak anda - sebaliknya, kata mereka, para pakar mengesyorkannya untuk orang yang menerima rawatan barah yang mungkin mempengaruhi kesuburan mereka.)

Bagi sesetengah orang, garis masa biologi tidak semestinya mempunyai anak. Jason R., 28, mengatakan bahawa dia mendapati dirinya tertanya-tanya berapa lama dia harus menjauhkan diri dari keintiman seksual. Sudah enam bulan. Sebagai orang yang pelik dalam wabak itu, dia mempunyai beberapa tarikh Zoom dan beberapa tarikh taman yang dijauhkan secara sosial, tetapi "keintiman fizikal tidak ada," katanya kepada DIRI. Walaupun dia tertanya-tanya berapa lama ini akan berlanjutan, dia fikir dia mungkin lebih bersedia untuk menangani pantang daripada yang lain.

"Sebagai orang yang pelik, [banyak dari kita] telah mengetahui bagaimana rasanya tidak bertindak mengikut keperluan kita," kata Jason. "Banyak dari kita harus menunggu untuk keluar kerana keselamatan ... jadi kita mengalami beberapa jenis penantian dalam hidup kita."

Walaupun seks mungkin di luar meja sekarang, Jason gembira dapat menemani dua rakan sebiliknya. Dia menghabiskan sebahagian besar waktunya di dalam apartmen mereka sehingga tunjuk perasaan Black Lives Matter bermula pada bulan Mei. Ketika Jason keluar untuk melakukan protes (dengan topeng dan pembersih tangan di belakangnya), dia merasakan perasaan masyarakat yang sangat hilang sepanjang wabak itu. Walaupun Jason memproses kehilangan keintiman fizikal dalam hidupnya, dia merasa bertuah kerana hubungan sosialnya bertambah kuat melalui wabak itu.

Slatcher mengatakan pengalaman Jason sesuai dengan projek penyelidikannya sendiri mengenai bagaimana orang saling berhubungan semasa pandemi. "Kebanyakan orang lajang tampaknya benar-benar fokus pada persahabatan dan hubungan keluarga sekarang," kata Slatcher, sambil menambahkan bahawa menjaga hubungan yang erat bila mungkin adalah mekanisme penanganan yang sihat.

Bahkan orang yang nampaknya membuat perubahan hidup yang menarik sekarang mungkin masih mengalami unsur kesedihan dan bimbang tentang hubungan masa depan mereka. Kara S., seorang wanita berusia 23 tahun, diberhentikan dari pekerjaannya sebagai pengurus pejabat untuk firma reka bentuk dalaman ketika wabak itu menular. Bujang, tinggal sendirian, dan menganggur semasa pandemi, dia mula memikirkan apa yang sebenarnya dia mahukan. Kara memutuskan untuk berpindah ke bandar baru dan mencari apartmen dengan rakannya. Walaupun dia memasuki kehidupan baru yang dia pilih, sukar untuk tidak melihat bulan-bulan terbang di luar tingkapnya, dan dia menghadapi idea untuk tetap bujang lebih lama lagi. "Ada perasaan putus asa - seperti saya kehilangan peluang. Adakah saya akan berjumpa dengan seseorang sekiranya kita keluar? ” dia berkata. "Saya sangat berusaha untuk tidak jatuh ke dalam lingkaran semua itu."

Tertanya-tanya tentang masa depan, memusatkan perhatian pada apa yang mungkin anda hilang, dan merasakan rasa berlanjutan bahawa hidup melewati anda adalah reaksi semula jadi terhadap ketidakpastian yang berputar-putar. Sekiranya anda menghadapi kerisauan jam biologi atau garis masa, terdapat beberapa mekanisme mengatasi yang mungkin anda terokai:

1. Jaga hubungan sosial anda.

Walaupun merindui perkongsian romantis adalah wajar, memanfaatkan hubungan sosial dan sokongan dari orang yang anda sayangi dapat membantu meredakan tekanan segera dan membantu anda melihat penyelesaian yang mungkin tidak anda perhatikan. Sebenarnya, Fitlifeart sebelumnya melaporkan bahawa ketika kita merasa kesepian dan terpencil, kita cenderung untuk tidak melihat keadaan seperti itu. Dalam analisis meta yang meneliti 20 ujian klinikal yang berbeza yang difokuskan untuk memerangi kesunyian, para penyelidik mendapati bahawa yang menangani persepsi palsu dan pemikiran negatif berfungsi dengan baik, kata Persatuan Psikologi Amerika (APA). Cuba ingat ini jika anda mendapati diri anda mengasingkan lebih banyak daripada biasa. Berhubungan dengan orang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan semasa pandemi, tetapi sumbang saran di tempat luaran di mana anda boleh bergaul dengan seseorang dengan selamat (atau bagaimana untuk berhubung dengan cara yang sahih secara digital) dan cari rutin baru untuk berhubung dengan orang yang anda sayangi (seperti menghantar surat).

2. Ingat bahawa bertahan adalah matlamat utama anda sekarang.

Oleh kerana jumlah kematian terus meningkat dan lebih banyak orang jatuh sakit, bertahan dari wabak ini mungkin menjadi keutamaan anda. Adalah wajar untuk memikirkan masa depan dan meratapi perkara yang anda telah hilang, tetapi jangan lupa bahawa anda secara aktif menjaga keselamatan diri dan orang lain apabila anda memutuskan untuk melepaskan pengalaman dan pengembaraan yang biasanya anda alami sekarang. Ini adalah sesuatu yang dapat anda ingatkan semasa anda mula memikirkan perkara yang "seharusnya" anda lakukan dan alami.

3. Biarkan diri anda merasakan apa yang anda rasakan.

Kesedihan, kesedihan, dan keprihatinan tentang masa depan adalah reaksi logik terhadap pandemi global, jadi jangan mendorong mereka (atau apa pun yang anda rasakan) menjauh. Sebaliknya, luangkan masa untuk membiarkan emosi anda timbul. Anda boleh mencuba membuat jurnal mengenai pemikiran anda supaya anda membiarkan diri anda mengenali dan memprosesnya. Terdapat banyak cara lain untuk mengenali dan mengatur emosi anda, termasuk hanya bertanya pada diri sendiri apa yang ingin diceritakan oleh perasaan anda kepada anda.

4. Kawal apa yang anda boleh.

Sebilangan besar orang di atas menemui kaedah untuk mengawal aspek kehidupan mereka yang mereka dapat. Leah menangani beberapa kegelisahan jam biologinya dengan membekukan telurnya. Jason memberi tumpuan kepada bentuk keakraban lain dengan bersandar pada rakan dan komuniti. Dan Kara mengatur penempatan semula. Walaupun tidak ada perkara yang dapat mengubah batasan yang telah diperkenalkan wabak ini, ada penyelidikan yang menunjukkan bahawa memberi tumpuan kepada perkara yang dapat anda kendalikan dapat memberi kesan positif terhadap kesejahteraan anda. Sebenarnya, kajian tahun 2020 yang diterbitkan di Penyelidikan Psikiatri meneroka hasil dua tinjauan berskala besar yang dilakukan di China semasa wabak tersebut dan mendapati bahawa responden yang menganggap diri mereka berpengetahuan tentang coronavirus mempunyai rasa kesejahteraan yang lebih tinggi. Kenapa? Itu bukan kerana mereka semua mempunyai maklumat yang tepat. Persepsi mereka memberi mereka rasa kawalan terhadap kehidupan mereka. Oleh itu, meregangkan otot kawalan anda (secara sederhana) mungkin berguna.

5. Bersandar pada gangguan.

Gangguan positif adalah strategi mengatasi yang tegas, kata Slatcher. Ikuti hobi baru, hubungi rakan-rakan yang sudah lama Anda lewati, dan cobalah aktiviti mengurangkan kegelisahan seperti bersenam, kata Slatcher. "Aktiviti fizikal telah menjadi penentu kesejahteraan dalam pandemi," jelasnya. Mencari keseronokan dan gangguan positif dapat membantu anda menguruskan tekanan yang anda rasakan ketika memikirkan masa depan.

Kenyataannya tetap bahawa kehidupan telah berubah untuk hampir semua orang di planet ini, dan kesukaran hidup yang biasa tidak berhenti sepanjang masa yang mencabar ini. Mungkin anda memproses garis masa baru ini semasa bersekolah di rumah kanak-kanak, menjaga orang tersayang, atau pulih dari COVID-19. Sama ada anda diliputi oleh banyak kesukaran atau kesepian dan kegelisahan masa depan adalah tekanan utama anda, emosi anda berlaku sekarang. Sekiranya boleh, pertimbangkan untuk menghubungi ahli terapi dan menerangkan beberapa perkara yang anda hadapi (ada pilihan terapi yang berpatutan di luar sana jika kosnya menjadi perhatian). Sekiranya ini terasa tidak realistik pada masa ini (atau anda sudah menjalani terapi dan memerlukan sumber tambahan), terdapat kumpulan sokongan kesedihan, komuniti dalam talian, dan sumber lain yang mungkin dapat membantu anda merasa kurang bersendirian. Pada akhirnya, cuba ingat bahawa anda tidak perlu menang semasa pandemi - anda hanya perlu terus menginjak air. Tidak mengapa jika anda memerlukan sokongan untuk terus bertahan.